Kuliah-Kuliah Pertama

Secara resmi saya menjadi mahasiswa S2 tanggal 20 Agustus ini. Sesudah menjalani pra-magister 2 minggu, yang berarti waktu itu masih calon, saya akhirnya dilantik di Gedung Sabuga yang ituh.

Pengalaman pertama kuliah bagaimana? Apa-apaan ternyata materi terbanyak sejauh ini adalah Ekonomi dan Statistik. Dua subjek yang dari dulu selalu dihindari dan paling susah saya pahami. Ya Allah tolonglah hambamu ini… :’(((

Udah curiga aja karena ketika pra-magister dibekali pengenalan Statistik yang lumayan banyak….hm…menzurigakan memang. Dan Ekonomi? semua dosen selalu menyentil perekonomian. Ndilalahnya, kuliah pertama adalah “Ekonomika Spasial”. Ya tentu aja ada spasialnya, tapi ekonominya itu loh.

Saya tau bahwa statistik ini memang selalu jadi andalan dalam opsi-opsi pengambilan keputusan dan rekomendasi perencanaan, tapi tak sangka akan mendalaminya seperti ini. Tapi marilah kita jalani dengan berlapang hati dan berlapang otak.

KITA? lu aja kali sama deretan angka-angka itu.

Saya Kalau Lagi Pengen Belanja….

Oke, ini longweekend, saatnya belanja. Kan mumpung agustusan siapa tau ada diskon, terus bisa beli yang lagi diperlukan. Akhirnya ke Uniqlo yang adanya di Paskal ternyata kalau di Kota Bandung. Ahelah musti ngangkot ya, gak bisa jalan aja gitu?

Udah pilih-pilih akhirnya ketemu celana buat si bocah. Dia memang lagi perlu celana pendek buat sekolah. Oh dan juga baju kaos untuk diri sendiri. Udah pilih sana sini bolak balik nyobain, pas liat kasir ngantri, ditaruh lagi barangnya. Langsung balik badan. Eyke gak sanggup ngantri.

Jadinya jalan-jalan di mallnya. Tapi ngeliat Sephora, loh aku ini sering banget ingin belanja di sana secara beberapa beauty vlogger merekomendasikan beberapa item yang kayaknya butuh buat muka yang kulitnya kayak apalah ini.

Ketemu deh apa item yang dimaksud. Loh tapi kok ngeliat produk lain yang serupa tapi dengan format yang berbeda dan kayaknya lebih praktis. Bingung milih ini atau itu, dan kebetulan si anak bocah sudah merengek minta keluar, bosenan emang anaknya. Akhirnya, karena bingung jadinya ditaro lagi barangnya dan melangkah keluar. Lagi-lagi belanja gagal.

Yaudah, ke mall sonoan dikit deh yang ada Ace Hardware-nya. Siapa tau ketemu jemuran untuk handuk dan underwear. Kemaren ke Ace yang ada di Dago udah ketemu yang bagus tapi ternyata stoknya habis, cuma tinggal yang jadi display doang. Dan Ace pasti ada promo 17-an kan?

Memang ada promo sih, tapi harus ada minimal perbelanjaan yang tidak sedikit. Lah napa juga saya harus foya-foya dulu buat dapat 73% itu? Oiya, mengenai jemuran handuk tadi, di Ace yang ini malah gak ada. Ya ampun, nasib gini banget. Padahal ini udah kali ke 4 mengunjungi Ace Hardware yang berbeda selama di Bandung. Di Bandung aja belum genap 3 minggu loh ini 😜

Padahal kalau lagi bengong di rumah, ada aja gitu yang pengen dibeli buat ngabisin duit. Tapi kalau udah dicari, seringnya gak jadi beli apa-apa.

Begitu saja terus setiap kepengen barang…

Hai Agustus!

Hai Agustus. Ini adalah era baru untuk saya. yaitu era LDR yang akan panjang dengan suami karena beliau sedang mencari sesuap nasi segepok euro di negeri orang, era menetap di Bandung untuk kira-kira 2 tahun ke depan, era kuliah lagi, era jadi single parent untuk sementara. Ya gak single juga sih, bapaknya si bocah masih tetap menelpon dan mikirin banyak hal dari jauh, hokya internet! Dan yang penting tetap double income ya, ahey!

Oiya, ngomong-ngomong tentang kuliah, akhirnya resolusi tahun ini tercapai. Terimakasih Ya Allah doaku dikabulkan, tapi ternyata sekalian doa suami juga. Dan dikabulkannya barengan XD Apalagi kuliah di kampus dan jurusan yang diinginkan. Sebenarnya bukan jurusan impian juga, karena saya sih pengennya kuliah murni teknik sipil, tapi untuk jurusan yang ditawarkan oleh beasiswa ini, ini adalah yang ingin saya dapatkan.

Bikin deg-degan juga sih kuliah ini, mengingat sebenarnya  saya pemalas dalam urusan mengikuti pelajaran di kelas. Teman-teman kuliah S1 dulu mungkin udah pada tau. Tapi saya agak bersemangat untuk kali ini karena mendapat cuti dari kerjaan akan belajar ilmu baru dan mendapat pengalaman baru. Lulus tepat waktu itu harus, mengingat kalau lebih dari target berarti bayar sendiri, oyha thenthu akhu tidhak mhau. DAN HARUS BIKIN TESIS YA? YA AMPUUUN. Yo weslah sini aku jabanin (ahzek!).

Bandung masih menyenangkan, seperti biasanya ketika saya datangi. Mudah-mudahan betah.

Piala Dunia 2018

Pas banget ketika final piala dunia 2018 kita ada jadwal ke kampung Tuban. Awalnya agak khawatir apakah bisa nonton di rumah atau tidak. Tapi ketika sadar bahwa di kampung biasanya malah siaran nasional tersedia, saya akhirnya tenang.

Tapi pas nyampe di rumah malah bengong, lah rumah mertua kan malah pakai parabola yang berarti siaran yang tersedia hanya format digital, pun dengan rumah-rumah tetangga sebelah, kebanyakan begitu. Kita kebetulan juga nyampe kesorean buat nyari antena UHF ke pasar.

Saya melihat suami kayaknya muter otak buat nyari cara agak kita bisa nonton final ini. Pilihan buat ikut momen nonton bareng di desa tetangga juga tidak memungkinkan, ada anak kecil yang gak dibolehin begadang. Padahal saya udah pasrah aja, berarti belum rejekinya aja bisa nonton momen ini.

Etapi kebetulan sorenya memang saya agak girang karena sinyal 3G di rumah ternyata sudah di-upgrade. Terakhir pulang, bisa whatsapp aja udah alhamdulilah, sehingga ekspektasi saya pulang kali ini masih sama, offline dari dunia Internet.

Nah karena sekarang sinyal GSM udah upgrade, suami mencari cara lain. Akhirnya ketemulah aplikasi yang bisa streaming. Akhirnya bisa nonton siaran bola di hp. Yaaay!

Selamat Juara Perancis! \m/

Belajar Melepaskan…

Belajar melepaskan….

.

.

.

.

Halah kek apa banget lah judulnya.

Ceritanya, saya lagi membereskan rumah, isi lemari, buku-buku yang numpuk di tangga dan membereskan hati. Uwopoo. Sekalian mau packing buat keperluan jalan-jalan kemana-mana bulan ini dan pindahan. Yay! Sejalan dengan membereskan ini saya memang terpikir untuk memilah-milah baju mana yang benar-benar dipakai, mana yang jarang banget dipakai, mana yang pantes disimpan dan mana yang memang harus ikhlas dihibahkan.

Banyaaaaak sekali memang baju yang dengan berat hati untuk ikhlas dilepaskan, keberatan utamanya biasanya karena mikir “pasti nanti kepake lagi”, alasan orang yang gak punya cermin besar di rumah. Baju-baju 10-kilogram-yang-lalu itu banyak yang memang dieman-dieman belinya. Tapi karena berpikir orang lain pasti akan bisa memakai dengan lebih optimal, jadinya ikut tersaring dari lemari.

Baju yang juga tetap saya simpan adalah baju hamil. Pengen lah punya anak lagi nanti. Jadi juga termasuk menyimpan baju-baju anak yang masih layak banget dipakai. Hampir semua layak sih, karena kebanyakan bayi tumbuh kembangnya cepat, jadinya baju-baju dia bentaran doang dipakai, sehingga masih bagus.

Akhirnya tersaringlah beberapa bal (((bal))) baju ya rencananya mau disumbangkan kesana kemari.

Kalau buku? Belum lah, belum siap melepasnya. Jadi masih tersimpan rapi dalam box. Nanti kapan-kapan mungkin saya akan bikin bursa buku di blog ini. Siapa tau ada yang minat.

Mau lanjut beberes dulu ah…. Bye 👋

Safari Hotel Ceunah…

Udah beberapa minggu ini kepikiran pengen nulis blog, tapi kayak gak punya sesuatu gitu yang musti ditulisin. Lah, selama ini emangnya nulis yang ada faedahnya Cit? Gak pernah toh? mehehehe. Tapi tiba-tiba banyak hal terasa gak pantas aja buat dipost. Padahal, yaelah….rasah dipikir amat tohyaaaaa…..

Ngomong-ngomong hari ini tuh saya lagi di Bandung sebenarnya, bersama si anak lanang satu itu. Udah ngubek-ngubek Bandung ke sana ke mari berdua saja. Sekalian kepikiran mau safari hotel gitu (gaya amat!). Ini baru hotel kedua sih, pengen yang ketiga kok udah kangen bapakke Hisham ya (hajiye). Antara kangen bapakke dan mikir duitnya juga. dasar sobat misqin.

Hotel yang pertama saya pilih karena desainnya. Karena penyuka desain ala Scandinavian minimalis gitu, saya tertarik liat deretan foto promosinya. Gue banget gituh. Memanglah ternyata tampilan hotel ini neat dan stylish. Dalam hal minimalis, emang minimalis banget sih, lemari pakaian aja gak ada termasuk minimalisnya channel tv. Saking sedikitnya saya gak tau mau nonton apa. Untungnya ada RTV, jadi anak bocah bisa nonton Tobot yang memang tak pernah dia tonton di rumah.

Satu lagi, sarapan tidak tersaji dalam bentuk buffet, tapi pilihan menu. Tapi dengan opsi menu yang seperti di bawah ini, saya tidak akan komplen 😀

Hotel ke 2 saya pilih lagi-lagi karena desainnya, sebelum utamanya karena rating di Traveloka. Desainnya cendrung industrialis yang juga saya suka. Ketika check-in, pelayanan front officenya oke banget. Trus seneng banget dapat mesin kopi kayak gini.

Tinggal masukin kapsul kopi, tambahin air di kontainernya, nyalain, jadi deh. Kopinya juga enak. Wah bisa mabok kopi nih eyke. Dibandingkan hotel yang pertama memang jauh lebih oke. Ketika Hisham ditanya lebih baik hotel yang mana, jawabnya “ini lebih bagus”. Ntaaap lah boooyy…

Oke, sekian update kali ini. Tunggu post-post selanjutnya ya…. Babay…