Kadang mungkin banyak yang berpikir selama work from home akan santai dan banyak waktu luang untuk mengerjakan hal-hal lain. Tapi tidak akan pernah begitu untuk ibu-ibu, percayalah. Bangun pagi udah langsung memikirkan sarapan keluarga. Sesudah itu ngurus segala yang berkaitan dengan sekolah jarak jauh anak. Sambil mikirin task kantor. Hal tersebut berlanjut biasanya sampai menjelang jam makan siang. Syukur-syukur kalau bapaknya bisa jadi tandem, seperti saya.

Menjelang makan siang ya mikirin menu makan siang. Kelar masak (atau mungkin gofood?) nyuapin anak…. ya disambi dengan mikirin kerjaan atau jawab-jawab whatsapp dari boss. Sesudah anak makan, waktunya tidur siang. Saatnya ngelonin tidur siang dulu. Habis ngelonin tidur siang, jeda sebentar eh sudah masuk ke waktunya olahraga.

Semua akan menjadi ekstra lagi ketika punya anak yang sangat aktif. Butuh ditemanin, butuh di-ho’oh-in kalau lagi ngomong, butuh dikasih atensi. Sungguh hebat ibu-ibu yang punya anak lebih dari satu.

Saya biasa melakukan olahraga 10.000 steps dan ternyata itu bisa memakan waktu 1,5 jam berjalan. Kalau ternyata ada yang perlu dibeli untuk kebutuhan dapur, biasanya saya mampir dulu ke swalayan atau warung. Tentu saja dengan masker yang melekat ketat. Tanpa jajan-jajan dulu beli cilok makan dari plastiknya atau mencari kebahagian dengan dine-in. Eh.

Sampai di rumah menjelang magrib. Istirahat bentar, selanjutnya mulai memikirkan makan malam, mandi sore, menyuapkan anak, mengajar tilawati anak, dll. Sampai akhirnya tidur malam. Kalau gak ketiduran bareng bocah, baru saya bisa melakukan hal-hal tambahan atau ya me-time.

Jadwal 10.000 step juga menyesuaikan. Kalau ternyata ada kerjaan kantor yang kepikiran, saya skip dulu. Atau karena hujan atau karena malas, hehe. Padahal teorinya gak boleh diskip sih. Ya gimana…

Hal di atas belum termasuk jika udah waktunya ngepel rumah atau mencuci. Untungnya ngepel ada suami yang mau bantuin. Ah iya, satu lagi yang bikin ribet, cuci piring.

Semua ini diselingi baca-baca jurnal dan di hari-hari tertentu kuliah ikut kelas Mini Magister kebijakan publik. Ada-ada aja ya buat nambah-nambahin ribet :D

“Ibu macam apa sih komplen meleleeeee”

Ya Biarin….

Tapi aku lebih memilih itu semua ini dibandingkan harus ke kantor di saat-saat seperti ini. Period!