Tentang Keinginan Menurunkan Berat Badan

Sejak melahirkan, saya tak pernah kembali ke berat ideal lagi. Bahkan angka di timbangan sekarang adalah sama dengan berat badan ketika masih hamil, bayangkan. Jadi lemak ini adalah seberat ukuran masih mengandung bayi di dalamnya.

Dulu ketika habis lahiran, alasan gak mau diet ada lah ya. Yaaa seputaran butuh nutrisi buat asupan ASI. Sekarang apa ya?! XD  Sebenarnya terus terang juga udah terganggu dengan berat badan sendiri, celana dan baju gak pada muat. Tapi sekarang menguruskan badan gak segampang dulu ketika sebelum punya anak. Sungguh mengherankan...

Dulu saya orang yang selo dengan berat badan. Ketika terasa timbangan agak berat, saya tinggal tahan dikit porsi makan langsung kurus lagi. Kurus yang beneran kurus sehingga bisa aja membuat perut terlihat cekung. Tapi itu dulu ketika perut belum mengalami penggelembungan yang signifikan.

Jadilah kemaren sempat fitness di Jakarta, sempat bisa ikut latihan beberapa bulan yang mengakibatkan sempat turun sekilo dua kilo. Yak betul...cuma sekilo dua kilo. Udah sempat pakai kombinasi intermitten fasting juga walaupun gak bertahan lama. Tapi terpaksa dihentikan dulu karena pindah ke Bandung.

Di Bandung sempat terlena. Awalnya mikir karena sibuk bikin tugas, pasti nih berat badan bakal ikut kegerus. Tapi ternyata malah sebaliknya, ternyata porsi duduk di depan laptop dan di kelas lumayan banyak, bikin tambah bantet. Walaupun saya relatif sering sekali jalan kaki dibandingkan ketika di Jakarta.

Akhirnya harus mengalah lagi dengan tempat fitness, saya mendaftar bahkan ke 2 tempat yang berbeda. Dan marilah berharap bahwa semua ini bukan wacana. Mari menuju #BeratIdeal2019. Halah pakai hestek.