Pulang dan Makan

Masakan minang adalah masakan paling enak di dunia, kata siapa? kata saya :)) Tapi cobalah cari-cari di internet, banyak ditulis bahwa rendang adalah makanan paling enak di dunia. Padahal sebenarnya banyak yang lebih enak lagi kan? Setiap pulang kampung saya selalu diperhamba makanan, apalah daya. Makanan yang disodorin emang yang enak-enak gitu kalau di kampung, apalagi ketika lebaran, segala macam yang “paling” pasti nongol. Saya kebanyakan memfoto makanan, maklum alay. Maksudnya postingan ini mau ngasih liat....

Memasak Dendeng Ragi

Saatnya ngeblog masakan karena inilah saatnya saya membuktikan bahwa saya bisa masak, walaupun di sebelah masih ada nyokap sih 😛 Saya mau memasak masakan khas rumah saya yang susah ditemukan di tempat lain, namanya Dendeng Ragi. Biasanya Dendeng Ragi ini disajikan nyokap ketika lebaran, ditarok di stoples karena harus dijaga garing dan nantinya bisa ditaburkan di atas ketupat gulai atau dimakan bersama nasi panas yang enaaak. Ini bumbu-bumbunya ; Daging Sapi 1⁄2 kg potong tipis (potongan dendeng) Kelapa 1 butir Ketumbar giling 1 sdm Jintan giling 1⁄2 sdm Bawang merah 3 biji Bawang putih 3 siung Merica 10 butir Asam Secukupnya Gula Pasir secukupnya Garam secukupnya....

Makan Enak Lagi Cit?

Eh pada tau gak kalau di Mercure Hotel daerah Simatupang itu ada paket Ramadhan untuk metting dan buka puasanya, dan buat saya yang sudah merasakan menunya ngasih tau nih ya kalau gak bakal rugi deh berbuka di sini. Menunya enak-enaaak. Tajilnya lengkap, ada es buah, ada korma, ada teh, ada penganan kecil model tradisional atau modern. Eh iya, ini foto-foto waktu kemaren saya diundang buat berbuka bersama di sana. Eh ketemu asinan di main coursenya....

Semua Menu Brunch Favorit-mu, Ada di Sini

Bahagia sekali akhirnya bisa diundang ke Sunday Brunch at Graffiti Restaurant di Mercure Hotel, daerah TB Simatupang itu. Kenapa? Karena ini adalah tentang MAKAAAN! Pe-eR-nya sih musti pake pakaian Summer Sweet. Namun, karena pakaian-pakaian saya adalah untuk semua musim dan saya sudah sweet *dilepehin*, maka dengan pede saya rasa sudah boleh datang ke acara ini 😀Ternyata yang ngundang memang tau banget kalau hari itu bakal panas, karena sesampainya disana gerahnya menggila....

Rumah Makan Padang yang Bersegmentasi?

Sewaktu kemaren saya dikasih diklat sama kantor, ada satu materi tentang Perencanaan Tata-ruang yang diajarin sama dosen geografi gitu. Jadi kata dosennya, dalam penetapan tata-ruang sebuah tempat atau lokasi itu harus diperhatikan kondisi tata-ruang sekitarnya. Misalnya, mau buat sebuah usaha restoran perhatikan apakah disekitar lokasi ada restoran yang serupa dan punya pelanggan yang banyak, maka jangan buka restoran yang sama atau sekalian memang berani mengambil resiko dengan percaya diri bahwa menu kita bakal bisa mengalahkan menu restoran serupa yang telah ada....

Kamu Suka Teh Panas atau Dingin?

Saya ini bukanlah fanatik teh. Malahan saya bisa menikmati teh cuma yang dalam keadaan dingin. Teh panas? Saya tidak suka. Dulu malah sama sekali tidak mau, walaupun disuguhin ketika saya bertamu. Sekarang saya harus lebih wise, dipaksa-paksain meminum ketika disuguhkan. Tapi kalau teh dingin, saya bisa meminumnya bahkan sampai 2 botol kalau kebetulan saya haus. Tapi jangan tanya kopi…. Bagaimana denganmu, teh bagaimana yang kamu suka? ![](https://i1.wp.com/lh6.ggpht.com/-Qs9V2xoeeG0/UMxQzR7YezI/AAAAAAAAVBY/4DA2pl_Aymw/1355567120007.png?w=780) ...

Akhirnya Ke Solo

Jadi ceritanya kan long weekend cuti bersama kemaren saya ke Solo, bertepatan dengan libur tahun baru Islam yang digabung sama Sabtu-Minggu. Sebenarnya ini modal nempel liburan ke teman karena gak punya planing mau ngapain buat menghabiskan waktu libur (walaupun ternyata akhirnya ada yang nelpon ngajak Rafting). Karena ini adalah ke Solo saya yang pertama kali, jadi merasa excited juga. Kalau dihitung-hitung sih totalnya 5 hari saya di sana, tentu saja pake sehari izin dari kantor karena saya terus terang ingin melihat perayaan 1 Suro di Mangkunegaran yang berarti saya harus berangkat sebelum hari liburnya....

Kangen Mie Tahu?

Saya berlidah padang sejati. Menyukai masakan minang yang asli. Kadang saya bisa membedakan masakan yang benar-benar dimasak oleh orang minang atau tidak 🙂Selain bahwa lauk dari Rumah Makan Padang yang terkenal, masakan minang juga bisa berupa soto, mie goreng, nasi goreng dan tahu goreng yang khas. Nah masakan seperti ini yang jarang saya temukan di rantau ini. Tapi alhamdulillah nya kemaren sehabis berkumpul dengan teman-teman alumni SMA, mereka mengajak saya ke sebuah tempat makan seperti ini yang merupakan cabang dari daerah asalnya Bukit Tinggi....

Bober, yang ingin nongkrong 24 jam di Bandung

[![](https://i2.wp.com/4.bp.blogspot.com/-I1fikfrEKSU/UFovprwSOxI/AAAAAAAAPVA/JQoxa0DhnFk/s320/C360_2012-09-20-03-42-08.jpg?resize=320%2C240)](https://i0.wp.com/4.bp.blogspot.com/-I1fikfrEKSU/UFovprwSOxI/AAAAAAAAPVA/JQoxa0DhnFk/s653/C360_2012-09-20-03-42-08.jpg)Ternyata tidak banyak juga kafe yang buka 24 jam di Bandung, kalo yang sampai jam 12 malam sih banyak. Tapi kebetulan kemaren saya ketemu tempat ini. Namanya Bober, konsepnya homy. Kayaknya rumah yang dialih fungsikan menjadi kafe. Adanya di jalan Martadinata. Pokokmen, telusuri aja jalan Riau dari BIP teruuuuuuuuuuussss…..nah dianya ada di sebelah kiri kalau dari arah jalan Riau itu.[![](https://i2.wp.com/1.bp.blogspot.com/-vQ1zHS7jUa4/UFoCfgyamjI/AAAAAAAAPQw/tcjpAZhbnDQ/s320/C360_2012-09-20-00-34-21.jpg?resize=320%2C240)](https://i2.wp.com/1.bp.blogspot.com/-vQ1zHS7jUa4/UFoCfgyamjI/AAAAAAAAPQw/tcjpAZhbnDQ/s653/C360_2012-09-20-00-34-21.jpg)Tempat duduknya Bober banyak, dengan jenis yang berbeda-beda. Ada sofa yang buat 2 orang, ada sofa buat rame-rame, ada meja panjang dengan bangku-bangku banyak, ada meja kecil dengan 2 kursi doang, bahkan ada meja untuk yang mau ngopi sambil bersila, lebih akrab kan....

Bika yang Hangat di Kotobaru yang Dingin

[![](https://i0.wp.com/3.bp.blogspot.com/-tFeca4G8qnI/UEWj2MR0-5I/AAAAAAAAOew/d9N-p_Nw_mo/s320/C360_2012-08-22-14-49-09.jpg?resize=320%2C240)](https://i2.wp.com/3.bp.blogspot.com/-tFeca4G8qnI/UEWj2MR0-5I/AAAAAAAAOew/d9N-p_Nw_mo/s1600/C360_2012-08-22-14-49-09.jpg)*eh, ada si bapak 🙂*Lama-lama ini jadi blog makanan deh ya 🙂Jadi ini review makanan khas Sumatera Barat, khususnya daerah Kotobaru. Kotobaru itu daerah antara Padang Panjang dan Bukittinggi. Namanya Bika, Talago itu nama tokonya. Kenapa Talago? mungkin karna ada di pinggir telaga Koto Baru.Sebenarnya Bika yang paling populer itu Bika Simariana, berada tidak beberapa meter dari Bika Talago ini. Cuma kata ibu saya, Bika Talago itu juga enak, cuma gak sepopuler Bika Simariana emang....