Safari Hotel Ceunah...

Udah beberapa minggu ini kepikiran pengen nulis blog, tapi kayak gak punya sesuatu gitu yang musti ditulisin. Lah, selama ini emangnya nulis yang ada faedahnya Cit? Gak pernah toh? mehehehe. Tapi tiba-tiba banyak hal terasa gak pantas aja buat dipost. Padahal, yaelah….rasah dipikir amat tohyaaaaa…..

Ngomong-ngomong hari ini tuh saya lagi di Bandung sebenarnya, bersama si anak lanang satu itu. Udah ngubek-ngubek Bandung ke sana ke mari berdua saja. Sekalian kepikiran mau safari hotel gitu (gaya amat!). Ini baru hotel kedua sih, pengen yang ketiga kok udah kangen bapakke Hisham ya (hajiye). Antara kangen bapakke dan mikir duitnya juga. dasar sobat misqin.

Hotel yang pertama saya pilih karena desainnya. Karena penyuka desain ala Scandinavian minimalis gitu, saya tertarik liat deretan foto promosinya. Gue banget gituh. Memanglah ternyata tampilan hotel ini neat dan stylish. Dalam hal minimalis, emang minimalis banget sih, lemari pakaian aja gak ada termasuk minimalisnya channel tv. Saking sedikitnya saya gak tau mau nonton apa. Untungnya ada RTV, jadi anak bocah bisa nonton Tobot yang memang tak pernah dia tonton di rumah.

Satu lagi, sarapan tidak tersaji dalam bentuk buffet, tapi pilihan menu. Tapi dengan opsi menu yang seperti di bawah ini, saya tidak akan komplen 😀

Hotel ke 2 saya pilih lagi-lagi karena desainnya, sebelum utamanya karena rating di Traveloka. Desainnya cendrung industrialis yang juga saya suka. Ketika check-in, pelayanan front officenya oke banget. Trus seneng banget dapat mesin kopi kayak gini.

Tinggal masukin kapsul kopi, tambahin air di kontainernya, nyalain, jadi deh. Kopinya juga enak. Wah bisa mabok kopi nih eyke. Dibandingkan hotel yang pertama memang jauh lebih oke. Ketika Hisham ditanya lebih baik hotel yang mana, jawabnya “ini lebih bagus”. Ntaaap lah boooyy…

Oke, sekian update kali ini. Tunggu post-post selanjutnya ya…. Babay…