Rasa bersalahku kepada Buku

Apakah tiba-tiba kecepatan bacamu menurun? dulu bisa menghabiskan Harry Potter Edisi 7 hampir seribu halaman dengan sekejap, sekarang untuk menamatkan Edisi Tan Malaka 184 halaman aja, udah pake senam dulu sebelum baca buat pemanasan tetap aja gak kelar-kelar…

[![](https://i2.wp.com/3.bp.blogspot.com/_ft2guLgJppw/TNFcc210JOI/AAAAAAAAAWs/GzDknpVIL4A/s320/CIMG3550.JPG?w=780)](https://i1.wp.com/3.bp.blogspot.com/_ft2guLgJppw/TNFcc210JOI/AAAAAAAAAWs/GzDknpVIL4A/s1600/CIMG3550.JPG)
Apakah masalahmu sama dengan masalahku..? apa sumber masalah dari semua ini?? (kayak mau bikin disertasi aja ciiit). Terus terang saya suka sekali membaca.. dulu suka termasuk sekarang juga masih suka. Malah kalo saya sedang gundah gulana dan ingin melepaskan lara #tsaaaaah, saya ujung2nya akan ke toko buku dan membeli buku untuk melampiaskannya. Tapi ya gitu deh jadinya ,banyak sekali PR untuk menyelesaikan buku-buku tersebut.

Seteleh di pikir-pikir, secara umum yang menjadi penyebab sehingga buku bacaan kita banyak terbengkalai adalah..

1. Twitter. Mungkin kualat ini jadinya nyalah2in twitter yang selalu menghibur dan menemani dimana saja kita berada. tapi memang twitter ini sangat menyita waktu. Bayangkan sepulang kerja yang sebenarnya adalah waktu yang sangat efektif dipake buat hal-hal yang rileks, sebagian besar sudah kita pakai untuk kegiatan twiteran. Nyampe rumah otomatis buka laptop, ngecek trending topik, ikut perbincangan, kepo kesana kemari :D, buka-buka tautan.. yang semuanya adalah merujuk dari timeline twitter kita. Buku yang selalu saya bawa kemana-mana di tas itu sekarang cuma buat berat-beratin tas aja, krna fungsinya untuk selingan diwaktu luang sudah tergantikan kedudukannya dengan twitter. Maaaf ya buku… *cium-cium buku*. 2. Main internet, ini yang saya kategorikan selain twitteran. seperti gugling kesana kemari, blog walking, buka-buka fesbuk, ngecek email, milis dan aneka kegiatan internet lainnya. Memang dunia Internet yang tak terbatas ini membuat keingintahuan kita menjadi juga sangat tak terbatas sehingga membuat kita menghabiskan waktu untuk mengetahuinya. 3. Tidur. Saya sih tidak tau, apakah membaca buku membuat saya ngantuk atau ngantuk yang membuat saya tak bisa lagi baca buku. Seperti lingkaran setan. Padahal dulu saya selalu membaca buku sambil tiduran, sekali lagi..ituuu duluuu….Sekarang bantal dan buku tak lagi bisa rukun. harus saya pilih salah satu dari keduanya. otomatis, kalo saya ingin membaca harus dalam keadaan punggung tegak, agar satu halaman saja minimal bisa selesai dengan sempurna. Ada lagi kejadian, saking mungkin setan ngantuk sudah sangat meraja..saya tidak tau lagi dimana akhir halaman yang saya baca ketika terbangun. tidur dan membaca kadang2 melebur di satu waktu. parah istilahnya nih.tks.. Jadi saya yang suka begadang ini kalo kebetulan tidur cepet, itu biasanya dikarenakan lagi baca buku sambil tiduran… 4. Faktor U. Ini mah ngasal, gak mungkin tuhan menganugrahkan otak yang udah gak nangkep lagi sama saya..amin…amin (berdoa). tapi mungkin memang di usia belasan otak kita lebih jago dalam hal membaca, lebih fresh maka lebih cepet bacanya. iya gak sih tweeps.. (ini bukan twitter ciit) 5. Sosialita.. ngiyahahahahaha… gaya banget sih gw.. tapi saya sekarang punya kecendrungan suka pengen jalan kemana-mana, sekurang-kurang nonton sendiri ke bioskop, atau kalo gak…bikin kesibukan sendiri buat nyapek2in badan. yang akibatnya nyampe rumah langsung tepar dan tidurr lagi ujung2nya. 6. Nonton TV atau DVD, ini adalah masalah klasik. biasanya sih DVD yang bikin menyita waktu,secara acara TV kan juga gak ada bagus-bagusnya nih sekarang. Satu DVD itu sekitaran satu setengah jam, di combine dengan ngetwit..habis deh waktu eykeee boooo’.

Dari itu semua, porsi terbesar adalah dari kegiatan ngetwit. Bagaimana dengan anda?? 😀
Oiya,baydewey, dipersilahkeeun follow twitter saya di @icit_ yaaaa (teteup promosi… ^_^)