Orang Minang dan Bubur Ayam

Berdasarkan hasil penelitian saya (apaan dah), orang Minang secara umum gak terlalu suka Bubur Ayam. Sebenarnya fenomena ini saya liat dari beberapa teman saya dan termasuk saya dulunya (pernah). Menurut saya bubur ayam itu gak ada rasanya, gitu doang. Beras dimasak encer trus dikasih kaldu dan kecap, udah gitu aja. Buat lidah orang Minang itu terlalu hambar. Bentuknya pun tidak mengenakkan. Apalagi kalau diaduk, makanya saya maklum sama #timbuburayamtidakdiaduk.

Sebenarnya ini hal yang biasa aja. Kadang memang kebiasaan aja yang membuat sesuatu bisa diterima. Sama juga seperti saya terhadap nasi yang sangat saklek. Ketika awal-awal tinggal di Jakarta, berat badan saya turun jadi 39 kg. Selain karena kerasnya hidup dan beratnya menempuh jalanan Jakarta, juga karena saya gak biasa makan beras pulen. Yang tadinya makan di kampung selalu nambah, di Jakarta bisa ngabisin sepiring nasi aja udah alhamdulillah. Karena susah ngabisin, porsinya pun akhirnya saya kurangi. Bahagia ketika akhirnya ketemu nasi pera, biasanya gara-gara dikirimin beras oleh nyokap dari rumah.

Tapi lama-lama toh menjadi biasa. Sekarang kalau makan ya udah nambah lagi. Pun dengan Bubur Ayam, sudah menjadi menu sarapan yang saya pilih ketika saya lagi tidak masak atau tidak menemukan Ketupat Padang yang enak.

Begitulah, sekelumit cerita bubur ayam.