Obrolan Sepanjang Kemayoran Sampai Thamrin

Kemaren saya naik taksi sepulang kantor karena mau janji ketemuan sama suami. Iseng aja nulis apa aja yang diobrolan sama pak sopir taksinya sepanjang jalan.

taksi
Awalnya cerita tentang kehamilan saya yang dia bilang udah keliatan banget terus nanya saya kapan cutinya.  Kemudian saya jawab kalau masih lama cuti nya, mungkin karena badan saya kecil jadi perutnya keliatan udah gede banget.
Terus dia cerita tentang orang yang kerja di daerah Kemayoran banyak yang tinggal di Bintaro karena dia kadang nganterin ke sana, apalagi kantor yang atasnya ada bola bulet itu  (itu kantor saya paaaaak),  trus lanjut ngobrol tentang betapa susahnya mencari tanah di daerah Jakarta sehingga para pekerjanya terpaksa mencari rumah ke daerah pinggiran.

Kemudian berbelok ke cerita bahwa rumah dia yang jauh juga di Depok. Saya bilang kalau Depok itu macet banget apalagi jalan Margonda Raya, trus dia bilang Margonda emang macet banget, tapi kan banyak jalan-jalan kecil buat alternatif kok. Dia juga bilang kalau Depok lagi bikin  tol yang nantinya bakal bisa sampai ke…mana-lah-mbuh-saya-gak-ingat-panjang-banget-penjelasannya. Kemudian mulailah saya pancing tentang walikota nya. Saya bilang “ntar istrinya walikota katanya bakalan nyalonin diri ya pak?” dan dia jawab “ah masak istrinya bakal dipilih lagi, jangan sampai lah. Bagi2 sama yang lain. Itu kebangetan namanya. Saya jadi teringat ada menteri jaman Suharto yang abis dia pensiun eh yang dipilih pengganti malah istrinya. Janganlah, gak bagus itu”. (mentri apa ya?)

Trus dia cerita tentang Badrul Kamal yang merupakan saingan walikota sekarang, panjang banget dah ceritanya sampai saya gak ngerti dia ngomong apa. Kemudian saya nanya “emang walikota Depok yang sekarang bagus ya pak, bisa sampai dipilih dua kali gitu?” Dia jawab lagi “Ya lumayan lah, banyak kok perubahan yang bagus semenjak ada dia”. Oooo manggut-manggut.  Hehehe.

Kemudian ketika taksinya lewat jalan Juanda, dia bilang kalau pernah nganterin orang pakai baju gamis putih-putih gitu. Semacam jamaah-jamaah gitulah ke daerah Kebon Jeruk. Ada orang Indonesia nya dan ada orang Pakistan juga. Saya nyeletuk, “Jamaah Tabligh pak?” dia berseru “Hhaaa iya itu” katanya. Kemudian dia cerita pengalamannya bawa mereka. Seru juga sih dengernya. Dia sampai nanya “Itu sama dengan LDII ya?” saya jawab beda kok. Trus ujung-ujungnya dia cerita tentang saudaranya yang LDII.

Ketika ngelewatin Jalan Medan Merdeka trus dia ngeliat polisi banyak di jalan. Dia bilang “eh kok banyak petugas ya? ” saya jawab mungkin karena mau menyambut pelantikan tanggal 20 Oktober nanti. Trus saya bilang “katanya ntar katanya bakal ada pawai arak-arakan gitu loh pak pas mau dilantik. Bakal rame nih jalanan”. Dia nyeletuk lagi “hambokya gak usah ya, nanti dia diapa-apain orang gimana. Gak usah ajalah biar nanti gak ada rusuh-rusuh” lanjutnya “Tapi ya kadang ndak habis pikir saya, liat pendukung 1 sama pendukung 2 ini, kalau udah kepilih ya udah aja, gak usah pakai ribut-ribut lagi.” Jawab saya “iya ya pak, toh abis kepilih juga kita tetap aja cari duit sendiri juga” lanjutnya “iya. Kadang heran sampai ada yang berantem keluarga gara itu. Rugi”. Iya pak, i feel you puk puk.

Akhirnya saya sampai di Sarinah dan minta turunin di halte depannya. Bayar duit dan tutup pintu. Bye pak, senang mengobrol dengan anda. 😀