Menamakan Anak

Kemaren karena liat artikel –> ini di Mojok.co dan iseng membacanya, saya jadi teringat bagaimana akhirnya saya dan suami menamakan bocah lucu yang masih satu-satunya itu. Hisham.

[![dicapture dari tajuk Mojok.co](https://i1.wp.com/icit.web.id/wp-content/uploads/2016/09/nama-lagi.png?resize=780%2C311)](https://i1.wp.com/icit.web.id/wp-content/uploads/2016/09/nama-lagi.png)di-capture dari tajuk Mojok.co
Jadi ketika hamil, setiap saya bertanya nama apa yang akan diberikan oleh bapaknya kepada anaknya kelak, bapaknya masih selalu ragu. Saya yang walaupun dulu selalu pengen punya nama anak antara Iqbal, Hamzah atau Musa tetap aja lebih menyerahkan ke bapaknya urusan menamakan anak.

Jadilah sampai hari brojol itu, akhirnya bapaknya menamakan anaknya “Hisham”. Saya yang selalu kepo pastilah bertanya

Q : Kenapa Hisham?

A : diambil dari Bani Hisham, nama marga keturunan nabi.

Q : Bukannya Hasyim?

A : Sama aja

Begitulah akhirnya nama Hisham diambil. Tapi ada lagi yang perlu dipertanyakan (yang walaupun saya udah tau sih jawabannya)

Q : Kenapa Hisham, bukan Hisyam?

A : biar internasional

Q : hahahah.. baiklah

Nah buat yang tau bagaimana penulisan “sh” dan “sy” secara latin menurut Bahasa Indonesia dan Bahasa Internasional, pasti udah ngeh soal ini. Jadi kalau masih ada yang selalu membahas “Insya Allah” dan “Insha Allah” itu sebenarnya debat yang tidak ada gunanya :p Kecuali kamu tidak tau cara pengucapan bahasa arab, maka barulah musti belajar lagi. Makanya buat beberapa anggota keluarga lain, yang lebih sreg dengan penulisan secara Bahasa Indonesia, tetap kekeuh menuliskan nama dia dengan “Hisyam”.

Pertanyaan selanjutnya :

Q :Udah, namanya itu aja?

A : Iya itu aja

nah, emaknya harus ikut andil dong

Q  : Jangan satu kata doang dong, dua kata aja deh. Biar ntar urusan administrasi gak ribet. Apalagi bikin Paspor. Tambahin Ahmad aja?

A :  Yaudah deh

Q : di belakang ya? biar kesannya kayak “bin” gitu. Namamu kan Ahmad depannya

A : yaudah

Begitulah proses penamaan ini akhirnya terjadi, Bernamalah bocah pinter itu ” Hisham Ahmad”.  Semoga menjadi anak sehat, pintar dan saleh. Ada Amin?

Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiin,,,,,,,,,,,,,,

Nb: disarikan seingatnya dari percakapan dengan suami. terlebih dan terkurang, suami boleh mengoreksi XD