Ketika Akan Melewati Ujian

Hari ini ada ujian nasional ya? Semua yang ngejalanin UN pasti deg-degan gak sih?

Saya jadi teringat UN saya ketika SMA dulu, eh tunggu…saya malah gak ingat sama sekali. hahaha. Ketika saya tidak ingat sesuatu berarti itu gak terlalu bikin shock, gitu sih.  Karena buat saya masa ujian sekolah ya gitu aja, selalu akan dijalani tiap tahun. Kenapa musti dipikirin. Kalau nilai gak bagus ya paling malu, paling-paling cuma gak dapat kompensasi satu nilai sembilan dituker duit lima puluh ribu :)).

Ujian yang agak ngaruh buat saya adalah Ujian masuk universitas. Itu karena saya mendaftar masuk perguruan tinggi cuma melalui jalur UMPTN saja dan tidak punya pilihan kampus lain yang saya daftar. Jadi ujian UMPTN itu jadi cuma satu-satunya penentuan saya bakal kuliah atau nganggur setahun ke depannya. Sedangkan saya tak terbiasa nganggur.

Tapi saya selalu ingat, setiap saya ujian saya selalu santai. Saya suka menantang diri sendiri apakah saya bisa atau enggak dengan suatu hal, tapi jangan ngotot. Jadi saya jarang untuk mencontek ketika ujian karena itu kontradiktif dengan perasaan “menantang diri sendiri” itu. Saya suka penasaran tentang seberapa besar saya bisa menguasai sebuah subjek. Kalau memang gak lolos berarti saya memang belum layak dengan itu, yowes, mundur dulu. Tahun depan tinggal ulang lagi.

Ketika saya sudah dalam keadaan mencontek (oh iya tentu saya pernah mencotek) itu berarti saya udah tau banget kalau saya gak bisa. Gak bisa karena saya memang gak minat dengan ujian itu atau saya lagi mentok banget karena gak belajar sedangkan saya dalam masa probation, hahaha. Ini pengalaman sekali jaman kuliah saat satu semester IPK jebol sehingga dapat stempel peringatan dari kampus.

Beda dengan tugas besar, saya sih mau nyontek kalau masalah itu.Tugas besar itu bukan soal tantangan diri, itu adalah kerja rodi #eaaa. Jadi saya musti bahu membahu dengan teman-teman yang lain untuk menyelesaikannya. Tepatnya, saya membahu sama bahu teman sih. :p

Yang bikin down itu adalah ketika saya yakin akan bisa melewati sebuah ujian, eh hasilnya mengecewakan. Itu yang bisa bikin saya gak bisa makan (halah!). Beberapa hari yang lalu saya mengalaminya. Entahlah karena ada perasaan sombong dengan kemampuan diri (sedangkan Tuhan benci orang sombong, camkan itu cit!) saya mengikuti ujian tanpa persiapan sama sekali kecuali nyiapin pensil dan flipboard, ternyata sistem ujiannya melenceng dari ekspektasi saya. Saya kehabisan waktu dan tak bisa jawab semua pertanyaannya. Sedangkan untuk melewatinya saya harus melewati grade yang lumayan tinggi. Akhirnya bisa cengegesan aja. Lha ya piye…salah sendiri #selftoyor.

Tapi sebenarnya sih, karena saya penakut. Takut ketahuan ketika mencotek waktu ujian terus diusir keluar ruangan. Hahahaha. #problemsolved

Satu hal yang saya tak pernah lupa ketika mau ujian, minum segelas kopi dan makan telor rebus satu butir. Itu wajib!

Sekian curhat senin ini. Selamat ujian adek-adek. Jangan lupa senyum ya!