Kelinci Pengobat Pegel

Liburan lebaran kemaren saya menghabiskan waktu cuma di Jakarta dan Bandung dikarenakan keluarga besar juga gak pada mudik. Konsekwensi lebaran di rantau adalah kewajiban mengunjungi kerabat jadi berkurang sehingga waktu bisa dialihkan dengan mengunjungi tempat wisata. Karena males jalan di Jakarta yang mana tempat wisatanya pasti penuh, kita akhirnya memilih jalan-jalan di Bandung yang pasti tetap penuh juga, muehehehe. Karena sang nenek belum pernah ke Ciwidey melihat Kawah Putih akhirnya kita memilih ke situ aja. Yah, saya kan bisa foto-foto ala model dengan latar belakang danau belerang yang keren itu.

Dengan hasil kerja keras mencari mobil rental yang pada penuh, akhirnya dapat juga mobil di saat-saat terakhir. Tentu saja dengan harga mahal spesial mengingat demand lagi tinggi. Yah gimana lagi ya…kesenangan harus tetap berjalan. jadi kita berangkat 2 mobil dengan include bocah-bocah pecicilan

Sebenarnya ketika memantau map di awal perjalanan, situasi trafic lumayan menjanjikan. Walaupun padat tapi tetap jalan. Tapi ketika mendekati waktu sore, jalan semakin padat mengkeong. Juga karena kepotong makan siang yang menghabiskan waktu 2 jam karena tempat makannya lumayan seru, akibatnya perjalanan semakin geser ke sore. Oiya, kita makan di Sindang Reret. Kenapa tempatnya oke? karena kids friendly dan harga relatif murah. kapan-kapan saya bikin reviewnya ya.

Dengan sedikit optimis kita tetap jalan ke atas, tapi gelap sudah mulai membayang sedangkan parkiran kawah putih masih 13 km lagi. Apa yang mau dilihat di kawah putih ketika malam? entahlah… Tiba-tiba kami melihat ada yang namanya Taman Kelinci di sebelah kiri jalan. Semua menjadi goyah, antara pengen belok atau terus jalan. Akhirnya dengan kesepakatan semua kita memutuskan belok aja. Baik buat anak-anak dan pantat penumpang yang udah panas.

IMG_20160709_165856

Semua senang, terutama Hisham yang sangat menggemari binatang seperti ini. Dia sibuk ngasih makan dan ngejar kelinci tanpa takut. Padahal bisa aja kepegang tahi kelinci. Saya mah udah pasrah aja, anaknya udah kegirangan susah dilarang. Pas mau balik karena udah malam aja pakai drama dulu, karena nangis kejer gak mau ninggalin kelincinya. Btw, kelincinya juga dijual loh, harganya sekitar 75 ribu.

Buat orang dewasa yang pengen nongkrong di sini juga tesedia kafe dengan pilihan minuman dan makanan fancy seperti kopi, milo dingin, sosis bakar, dll sambil liat macet dan dadah-dadah ke mobil yang lagi meraung-raung karena masih antri mendaki :)) Buat saya kafenya kurang menarik, buat yang lagi pacaran bolehlah… 
IMG_20160709_170907


Total kerusakan masuk ke area rumah kelinci  : Rp 15.000 (termasuk wortel). Anak bayi di bawah 2 tahun gak bayar.

Demikian perjalanan ke Kawah-putih-gak-jadi-nya. Cukup terobati dengan makan di Sindang Reret dan main di Taman Kelinci. Jika stuck menjelang Kawah Putih dan pengen puter balik mending mampir dulu ke sini biar gak miris-miris banget. Apalagi kalau bawa balita. Mereka bakal happy.

Selamat Idul Fitri ya manteman. Maaf lahir dan batin….