Jakarta dan Cinta

Hari ini saya nonton Video Sacha Stevenson, Dulu dia sering saya tonton karena video-video How act Indonesian-nya. Coba aja deh ditonton video berikut ini, panjang sih, mbaknya lagi emosional banget kayaknya, hehehe.

Hmmm…semua hal yang dia ungkapkan tentang Jakarta tentu saja saya rasakan, sama, i feel you mbak, every single word. Dan keputusan dia tentang melarikan diri dengan hal yang dia benci sebenarnya patut diacungi jempol. Berani, keren dan mampu :))

Suatu hari mungkin saya akan mengikutinya, pindah dari sini ke kampung saya atau ke kampung suami, atau ke Jogja yang agak-agak sonoan, Ciamis juga boleh sih biar bisa tetanggaan dengan Sacha.

Tapi sekarang sepertinya harus menahan diri dulu di sini, sabar menjalani kehidupan kantor, jalan dan rumah. Menemani anak bayi yang harus diajarkan dan dipersiapkan supaya tabah menghadapi hidup, iya kan? hidup itu akan tambah berat. Sambil berdoa terus agar Jakarta akan terus tambah baik bukan tambah buruk. Mudah-mudahan nanti ada masanya pindah dari sini. Udah punya banyak duit, terus suami bisa kerja dari rumah, saya bisa bikin sesuatu yang juga bisa dikoordinir dari rumah. Trus ntar nanam Bunga Amarylis di tanah pekarangan yang gede banget, yang abege tanpa sertifikat-pencinta-tanaman gak boleh masuk :p Biar si anak sekolah di sekolah daerah aja, banyak belajar sambil bermain, udaranya sehat, kami semua sehat. Mudah-mudahan. Coba diaminkan dulu sodara-sodara… 😀

NB : Seperti Shacha, aku juga gak suka kalau liat suami lagi bawa kendaraan, galak. :)))