COVER BUKU JELEK YANG ISINYA BAGUS...

Don’t judge a book by its cover!
istilah ini,siapa yang gak tau.. dan tentu saja kita sering jadi objek dan pelaku. jujur saja walopun sedikit, kita sering liat orang dari penampilannya. betul tidak??!! ^_^
nah disaat ini..sodara2,saya mau cerita tentang saya (eleh eleh cit,cerita tentang lu lagi..) ya gimana ya, saya itu sering jadi korban gitu loh, benar dah.. suwer..
karena saya ini, begini nih penampilannya>>>

satu kata tentang penampilan saya”standar”, pake kaos off course, jins model a lifetime, kerudung putih dan tas ransel, seringnya make sendal jepit, paling sering bawa2 jaket biar bisa memanipulasi penampilan (biar gak katahuan kalo pake yang itu2 aja)

jadi ceritanya gimana cit???
begini…..
pernah gak sampeyan-sampeyan sekalian masuk toko yang gak pake dilirik sama sekali sama sekali sama pramuniaganya? saya?? seriiiing.. tentu saja sang pramuniaga memandangi saya dulu di awal dari ujung kepala sampe kaki abis itu melengos.
saya udah tau aja tuh pasti dia mikir “gak banget nih orang pake sandal jepit masuk2 toko gw” haloooooo…gw punya dompet boss!! eh sebenarnya dia bukan boss,bossnya pasti ramah (esmosi nih ceritanya).
tapi untungnya saya terlahir dengan sikap peduli setan.. eh peduli malaikat! syukur-syukur saya dapet barang yang bisa dibeli di toko yang penjaga kaya begituan, dengan langkah pongah sumringah melenggang dari kasir,saya memandang tuh pelayan,moddyaar lu,gw borong toko luuu… (jangan tertipu,itu jarang terjadi ^_^)

nah kemaren dulu itu juga pernah saya pergi ke tempat makan. sebenarnya itu tempat makan biasa2 aja, tapi karena emang makanannya enak jadinya mahal donk.. kalo buat saya,jangan ngomongin mahal klo enak,ya gak? apapun direlakan dah. jual BB sekalian kalo emang lagi pengen (wehehe pdhl gak punya)
nah kejadian itu lagi pulang kantor,jadi sebenrnya saya pake seragam tapi berhubung emang stelan saya kalo dijalanan pake jaket, ya begitulah adanya. saya memang lagi pake jaket.
ketika masuk tuh toko,saya sekilas melihat nih satu pelayan tokonya udah liat saya dari jauh. trus saya duduk donk.
tik..tok..tik..tok..nggg…pelayannya mana..nggg..saya dianggurin.. tik…tok..tik..tok..tempat makannya gak terlalu rame kok..tik..tok..tik..tok…untuk beberapa hal saya memang sabar. ini bukan urusan negara jadi biarin aja dulu.
karena gerah,saya buka nih jaket.. jeng jeng jeng.. ngeliat donk seragam saya.. keliatan saya ini pegawai dan mungkin mereka langsung mambayangkan bahwa gaji saya akan melayang ke laci kassanya. barulah datang satu orang dengan minta maaf karena telat melayani saya… bla bla bla..whatever lah…

bener kan,saya korban.. nangisdipojokan
masalah penampilan coba yang jadi patokan? padahal setiap orang punya pertimbangan sendiri dengan penampilan dirinya, ya toh.
bukannya saya gak tau penampilan bagus semacam pegawai gedung kantor2 sudirman atau eksekutif wanita muda lainnya. tapi saya lebih suka begini,nyaman aja. tak perlu pusing takut hak sepatu patah. bisa lari kenceng2 kalo dkejar anjing gila. saya nyaman begini,,,so what??!
yang penting saya baik, ndak korupsi (lohh..kemana2) ^_^
jadi wanmortaim!!! Don’t judge a book by its cover!