Dinamika Dari Bulan ke Bulan

Sekarang kehamilan ini sudah memasuki minggu ke 25. Alhamdulillah berjalan lancar saja, anaknya gak bikin emaknya repot. Kalau pun ada sesuatu, gak terlalu berarti yang paling cuma semacam pegel dan nyeri-nyeri, masih bisa lah yang ditanggulangi. Kalau minggu sekarang-sekarang ini paling cuma gampang kegerahan dan kaki yang sering bengkak aja.

Kalau saya baca-baca, tiap  orang ternyata memang punya karakteristik kehamilan yang beda beda ya. Misalnya ada yang mual-mual sepanjang kehamilan atau malah happy-happy aja. Atau mengalami keluhan nyeri yang berbeda-beda. Kalau saya…

Kehamilan bulan ke-3 yang paling kentara dirasakan itu mulut eneg. Walaaupun gak sampai dalam tahap mual-mual dan muntah. Makan aja masih lahap kayak naga lapar. Trus hidung lebih sensitif, bahkan terhadap pengharum ruangan aja gak suka dan terpaksa dimatiin. Dan masih banyak bau-bauan lain yang gak disenengi. Termasuk bau bahan masakan, seperti sayur-sayuran dan bumbu mentah. Dalam hal ini syukurnya suami pengertian banget kalau mau gak dimasakin dulu. Sekarang males nyentuh bahan masakan aja pokoknya, dan ini sampai tahap ogah liat isi kulkas bagian sayuran. Untungnya bau suami gak bikin males juga, gak kebayang musti menjauh dari suami. Karena beberapa orang yang saya denger cerita kehamilannya, sampai males sama bau suami, ampun jangan sampai gitu >_<

Tulang ekor (eh namanya itu gak sih?) mulai berasa nyeri. Kata dokter sih itu biasa karena tulang memang merenggang mengikuti perkembangan rahimnya. Tapi semua masih bisa diabaikan, syukurlah belum terlalu mengganggu.

Kehamilan bulan ke-4 adalah masanya sakit kepala. Hampir setiap hari sakit kepala dan minta direbahin. Jadinya pulang kantor sering tiduran aja. Untungnya gak perlu masak jadinya kerjaan yang terbengkalai sudah gak ada :p Fresh care yang selama ini jadi pertolongan darurat saat pusing sampai gak mempan lagi karena udah saking sering diolesin ke badan. Dan karena gak boleh minum obat apa-apa jadinya ya ditahan saja.

Kehamilan bulan ke-5 badan menjadi nyeri di bagian bawah tulang rusuk belakang. Ini yang agak berat sejauh ini karena serba salah mau ngapa-ngapain. Posisi tiap bentar diganti buat nyari yang enak. Bisa diatasi sedikit kalau rebahan dan ditaro bantal di bagian punggung yang sakit itu. Tapi kan yang namanya wanita karier (cieh) mana bisa tiduran terus dan bawa bantal kemana-mana, jadi di kantor musti ditahan aja. Anehnya kalau diusap-usap di bagian itu jadi enakan. Jadinya suami jadi korban dijadikan pereda rasa sakit. Tapi kalau usapannya berhenti, gak lama abis itu berasa sakit lagi.Dan juga, suami gak bisa disewa dulu buat dibawa terus kemana-mana :'( Sebulan full ngerasain kayak gini lumayan bikin uring-uringan. Tapi beberapa artikel kehamilan yang saya baca malah ada yang lebih parah lagi sampai susah bangun, alhamdulillah lah ya saya belum sampai segitunya.

Seiring sakit di bawah tulang rusuk ini, nyeri di tulang ekor cendrung hilang. Syukurlah datang nyerinya gantian, gak barengan 😀

Oiya, tendangan bocahnya sudah terasa dan aktif banget. Sampai terharu setiap dia udah mulai nendang-nendang gitu. Hampir sepanjang hari dia menendang di tempat yang sama. Kayaknya sih dia punya posisi favorit yang itu adalahnya sungsang :p Jadinya tiap mau tidur saya musti nungging dulu 2 menit biar dia mau ke posisi normalnya bayi-bayi dalam perut. Gitu kata dokternya, wis patuh aja.

Kehamilan bulan ke 6 ternyata sekarang kaki mulai bengkak. Apalagi kalau sore sepulang kerja. Kayaknya tangan ikut bengkak, tapi kata saya sih karena emang jari ini dari dulu kan bantet-bantet :p Tapi ternyata gak bisa dipungkiri kalau cincin jadi sempit sih, ihik.  Katanya bengkak di kaki tadi terpengaruh dari beban kaki yang makin berat menahan berat badan dan cairan tubuh, juga terpengaruh dari tertahannya aliran darah karena berat badan tadi. Sejauh ini sih kayaknya bengkaknya gak berlebihan, jadi masih merasa oke aja.

Gerakan bayinya udah mulai pindah kemana-mana. Bahkan sekarang saya udah ngeh kalau dia udah bangun atau belum tidur. Sekarang kayaknya bayinya agak pemalas, suka tidur siang tapi malam malah lebih aktif. Jadinya sering digangguin sama musik kenceng hehehe. Kalau dia lagi gerak-gerak gitu lucunya tiap pengen negokin perutnya langsung malah diem aja, ngerjain gitu deh.

Dari sepanjang kehamilan ini, ternyata selera makan saya tambah membabi buta. Sehingga memang terliat lebih gemuk. Mudah-mudahan ini gak kebablasan sampai bikin berat badan naik terus gak mau turun. Nanti sesudah anaknya lahir kayaknya musti punya program olahraga yang jelas biar bisa menjaga berat badan. Sekarang sih hajar dulu aja asal gizi jadinya terpenuhi :p

[![IMG_20141031_164520](https://i0.wp.com/icit.web.id/wp-content/uploads/2014/10/IMG_20141031_164520.jpg?resize=300%2C400)](https://i0.wp.com/icit.web.id/wp-content/uploads/2014/10/IMG_20141031_164520.jpg)bela-belain selfie pakai timer #dijelasin
**Ini udah masuk bulan ke-7** dan mudah-mudahan dia sehat terus sampai nanti, sampai siap nongol dengan sehat juga ke dunia. Dan mudah-mudahan kehamilannya tetap bikin emaknya tetap bisa jalan-jalan dan bersenang-senang. *cium-cium*