Binatang Peliharaan, Kenapa dan Bagaimana.

Sebenarnya saya sih suka binatang, maksudnya ada kepengenan buat memelihara juga. terutama ikan dan kucing. tapi karna merasa belum bisa tanggung jawab jadinya selalu mengurungkan niat untuk memeliharanya. 
[![](https://i2.wp.com/aquamania.info/wp-content/uploads/2011/04/Ecoxotic-EcoPico-5-Gallon-Desktop-Aquarium-w-LED-Fixture-98.jpg?resize=276%2C320)](https://i2.wp.com/aquamania.info/wp-content/uploads/2011/04/Ecoxotic-EcoPico-5-Gallon-Desktop-Aquarium-w-LED-Fixture-98.jpg)
foto diambil dari [sini](http://aquamania.info/04/kejayaan-skala-kecil-hidupan-akuarium-kecil-anda/)
Di kantor juga pernah melihat meja seorang teman kerja yang di atasnya ada akuarium kecil yang selalu disinari lampu, wah sungguh tergoda sekali untuk punya. Membayangkan saya punya suatu benda bergemerisik suara air, dengan ikan-ikan lucu di dalamnya. dengan hiasan hijau-hijau adem di dalamnya, ntar kalau haus tinggal nambahin selang #eh. Tapi setelah dipikir-pikir, saya jadi mempertimbangkan banyak hal.
**Punya sifat kurang telaten**, padahal mungkin katanya justru memelihara sesuatu itu untuk mengasah jiwa telaten, tapi ya piye ya. Misalnya ntar kepikir bakal gak telaten ngasih makan rutin lah buat ngurus makan sendiri saja saya malas, trus mikir membersihkankannya bakalan ribet karna musti rapi. atau apalah..apalah… Pernah sekali miara kaktus aja mati, padahal kaktus kebutuhannya apa sih? disiram sekali seminggu aja cukup *nunduk*
**Sibuk**, saya semacam ngakunya Sosialita Nanggung (apadeh), ini hoax tapi ya memang saya suka nongkrong kemana-mana. Pulang kerja pergi ngopi dulu, atau pergi nonton dulu, atau ngurus suami kerjaan pritilan dulu, baru pulang. Kebayang aja siapa yang ngasih pets ini makan, duh.
**Sering tidak di rumah**, dan saya adalah anak kost yang berarti ketika saya ndak di rumah, kamar saya gak bisa di akses siapapun. Jadi kalau saya pergi beneran gak bakal ada yang bisa ngasih makan piaraan. Kenapa saya sering gak di rumah? karena punya adiknya nenek yang sering saya kunjungi, jadi praktis saya memang weekend ndak di kost. Belum lagi kebiasaan suka jalan-jalan yang membuat ada alasan lagi musti pergi-pergi.
**Bosenan**, saya suka bosen sama suatu benda, takutnya ntar hangat-hangat cirit ayam, diawal semangat banget terus saya tinggalkan. Padahal kan sama bintang gak boleh gitu. masak habis dipiara, trus jual lagi tukar tambah dengan piaraan lain. Padahal mungkin aja kenyataannya ntar kalau sayang terus malah bakal susah ngelepasinnya. bisa aja gitu sih… Jadi ya gitu deh, alasan saya kenapa saya memutuskan tidak punya binatang piaraan. *T**api kan belum dicoba cit, masasih udah nyerah aja?*** Oiya ya… hmmm. Yaudah deh, abaikan saja tulisan di atas tadi deh.. *ditimpuk* Selamat senin kawan! deuh, bentar lagi ngantor…