Wahana Jembatan Busway Yang Panjaaang sekali

Sudah ada beberapa koridor busway baru di Jakarta. salah satunya adalah Busway jurusan Pinang Ranti – Slipi. Saya sih gak tau dimana itu daerah Pinang Ranti, gak pernah ke sana soalnya, tapi saya beberapa kali menaiki BusTJ jurusan ini kalo dari daerah Gatot Subroto mau ke arah Sudirman. yang membuat saya harus transit dari Halte Semanggi ke Bendungan Hilir.

Secara umum jalur koridor ini (koridor 9) biasa aja. Yang mungkin beda adalah, jalur ini sering paralel dengan Jalan tol, yang menyebabkan halte “beda jalur”nya terpisah. Jadi kalo kita kebablasan turun halte dan ingin langsung naik ke arah balik, maka terpaksa keluar halte dulu yang menyebabkan musti bayar lagi untuk bus arah baliknya. Atau kalo mau agak lama, musti sekalian bablas sampe ketemu halte busway yang melayani kedua arahnya (aduh, yang gak biasa naik busTJ mungkin gak ngerti) 😀
Karena itu yang saya alami ketika kemaren ketika menaikinya, karena keasikan main hape padahal mau turun di halte semanggi, terpaksa ikut bisnya terus ke Halte Slipi Petamburan yang melayani bus dua arah dan kembali lagi ke Halte Semanggi.

Apalagi yang beda di Busway jalur ini?? Nah ini diaa… kalo kita mau pindah koridor yang ke arah Blok M – Kota, kita akan melalui Wahana Jembatan Paling Panjang Di Dunia #jiahlebay. Kita akan berjalan-jalan di samping Bundaran Semanggi yang fenomenal yang bikin orang sering nyasar muter-muter itu, terus sempat melihat-lihat gedung-gedung bertingkat ke arah Slipi dan Gatot Subroto dan melirik 2/3 sisi Plaza Semanggi. Paling enak sih buat yang suka foto-foto.. saya contohnya. Atau memang asik buat yang suka jalan kaki.. saya “lagi” contohnya 😀

Tapi beberapa orang memang komplen dengan Jembatan pindah koridor ini. bisa dilihat dengan postingan Pamantyo yang ini > http://blogombal.org/2011/02/22/cara-dki-menyehatkan-pejalan-kaki/, walaupun si paman menyampaikan kritikan dengan agak jenaka, tapi itu kritikan loh. Atau dari live twit kalo ada kebetulan orang yang lagi berjalan di atasnya. Walaupun banyak yang ngetwitnya sambil becandaan gitu, seperti saya di atas 😀 Lama-lama saya mikir, kalo ada ojek dari ujung jembatan satu ke ujung jembatan yang lainnya, lumayan laku nih.. *beli motor*

Tapi kalo saya nih ya, yang membuat saya takut adalah keamanan pejalan di dalamnya. misalnya dari ancaman penodongan atau pelecehan gitu. Berjalan di jembatan ini seperti berjalan dilorong, kalaupun sebenarnya ini terbuka kalau dilihat dari samping karena masih ada jeruji, tapi kalo berada di dalamnya dan kalau terjadi sesuatu, kita cuma bisa lari ke depan atau kebelakang. dan memungkinkan gampang di sergap. yah walaupun di jembatan busway manapun bisa saja terjadi kejadian semacam itu, cuma kan jembatan lainnya gak sepanjang dan berbelok-belok seperti ini. Jadi saya sih berharap saja mudah-mudahan gak bakal pernah kejadian dan selalu dalam keadaan aman-aman saja.

Bagaimanapun, menaiki busTJ itu selalu ada sisi menariknya.. Selalu ada seninya dan tentu saja kita harus mikir biar gak nyasar dan berstrategi.. halah.

Demikian sedikit postingan hari ini. Perhatikan barang bawaan anda dan hati-hati melangkah!!

7 Comments

  1. astajim….. iya ini yg di depan semanggi itu yg paling panjang…. ngalahin panjang nya dukuh atas…

    semoga gak bakalan perlu naik busway koridor ini… ngeliat nya ada dari jalanan udah semaput.. gimana kalo beneran harus nyebrang disitu 😐

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *