Tukang Gorengan Depan Rumah

Gak banyak tukang gorengan yang memberikan kesan, tapi tidak dengan ibu penjual gorengan yang mangkal di depan tempat tinggal saya. Saya sih gak tau namanya, maklum agak suka gak perhatian buat ngobrol-ngobrol sampai masalah nanya nama orang. Tapi saya panggil saja “emak” seperti orang lain memanggilnya. Orang lain itu ya suami saya, tukang ojek depan, para sopir bajaj mangkal, dll.

IMG_20150930_131021
Emak yang pakai jilbab baju hitam

Kenapa dia adalah penjual gorengan yang berkesan? Pertama, gorengannya gede-gede dan harganya seribu. Iya, seribu… Memang masih banyak sih penjual gorengan yang menjual dagangan dengan harga seribu tapi gak sebesar dan seenak punya emak. Lagian pasaran gorengan di depan rumah saya ini udah gak ada yang seribu. Pokoknya punya emak paling murah lah. Dan lagi di tepung gorengannya banyak daun bawang. Saya selalu suka gorengan dengan daun bawang yang banyak di kulitnya.

Kedua,  kalau beruntung bisa dapat goreng tape. Walaupun jarang ada tapi kadang tersedia goreng tape yang saya sangat suka. Dan tentu lagi-lagi dengan ukuran yang besar. Sayangnya ada gak setiap hari karna katanya tapenya susah didapat, atau malahan belakangan udah gak pernah ada lagi. 🙁

Ketiga, minyak goreng yang emak pakai adalah minyak goreng yang jelas asal usulnya, bukan dari minyak curah yang bisa saja minyak jelantah. Dan anehnya tetap enak (loh kok aneh? :)). Suami malah pernah mergokin emak habis borong minyak goreng kemasan dari giant yang ada di komplek tempat tinggal saya. Saya jadi agak merasa aman, walaupun gorengan di tempat lain yang minyaknya gak jelas tetap dimakan juga sih :p

Keempat, emak ramah, nanya apa aja pasti bakal diladenin. Terus pas kemaren kebetulan saya beli soto di tukang soto di sebelahnya dan ketika tukang soto gak punya duit kembalian, jadilah dia nanya ke emak minta tukeran duit kecil, emak menjawab : “Ada nih, banyak kok”. Waaaa…jarang loh ada penjual yang ketika diminta tukeran duit kecil, dengan ikhlas ngasihin. Yang sering saya liat malah ngakunya gak punya.

Sekian review tentang emak, penjual gorengan di depan tempat tinggal saya.

Selamat Kamis, Manis…

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *