Tentang Buang Sampah Sendiri Atau Tidak Di Restoran Cepat Saji

Indonesia mostly (halah mostly) penduduknya terbiasa dengan rumah makan semacam warteg atau rumah makan Padang. Itu yang membentuk awalnya karakter mereka setiap mendatangi rumah makan “apapun”. Kemudian datanglah serangan fastfood or junkfood dari luar negeri. Kemudian orang Indonesia ini ikut-ikutan lah makan di sana, ya namanya juga coba-coba. Padahal ketika mau makan aja barangkali nanya dulu “ini apaan sih mbak?” (elu aja kali cit!)

tumblr_inline_n0oimviXc71r4spzk

foto dipinjam dari sini –> http://jengdwinda.tumblr.com/

Ketika makan di Rumah makan, di mana orang indonesian duduk di sanalah piring sisanya tertinggal, sudah seperti itu keadaan dari sononya. Tidak disediakan tempat naro piring. Jika kamu pindahin sendiri piring ke wastafel dapurnya, kemungkinan besar uda-uda Rumah makan Padangnya curiga kalau kamu mau bantu-bantu di dapur karna gak bawa duit buat bayar makan #yakali.

Sekarang ketika mencoba-coba makan fastfood, dia menganggap itu sama saja. Dia tidak tau ada aturan tersendiri, dia tidak lihat ada yang namanya tong sampah dekat pintu keluar atau mungkin lihat tapi gak ngeh. Paling cuma kepikiran “wah hebat restorannya ada tong sampahnya besar sekali ya!”, atau memang sama sekali tidak lihat ada tulisan “buanglah sampah ketika meninggalkan meja” atau semacam itu deh. (((DIA)))

Sini saya kasih tau… Taukah kamu bahwa ketika datang ke sebagian besar restoran fastfood, kamu harus merapikan kembali mejamu dan membuang sampah ke tempat sampah yang gede itu? Kalau saya udah tau dong, lah saya kan anak social media (cieeh) karena teman-teman saya sering bilang gitu di twitter atau facebook, dan bahwa orang-orang akan mencibir ketika kamu meninggalkan  sisa makananmu di restoran fastfood. Saya tau banget dong.

Kenapa teman-teman saya bilang begitu? oh mungkin karena dia orang yang sangat memperhatikan ada tulisan dekat tempat sampah tadi itu atau teman saya tau karena dia berteman dengan orang luar negeri yang di sana udah jadi kebiasaan gitu atau dianya sendiri yang kemaren dari luar negeri jadi dia udah tau gimana risihnya ninggalin meja makan berantakan.

Itu yang namanya proses belajar buat saya. Saya akui saya lakukan itu bukan merasa karena itu jorok, tapi cuma merasa “seharusnya begitu” saja. Toh setiap saya ke warteg saya tetap meninggalkan piring saya di meja ketika sesudah makan. Tapi ketika ke restoran cepat saji saya gak mau dong meja saya berantakan sendiri di antara meja makan yang rapi ketika ditinggalkan di restoran cepat saji. Begitu alasan tepatnya.

Nah, entah karena saya agak kurang peka atau gimana ya, dulu saya kok merasa keharusan membuang sampah itu cuma di beberapa restoran saja, misalnya Sevel atau Lawson. kalau untuk kedua restoran ini saya lakukan karena saya memang melihat sendiri peringatan untuk membuang sisa makanan sendiri itu. Kalau resoran semacam KFC atau Burger King baru sekarang saya sadar melakukannya, itu karena saya melihat kabinet khusus untuk membuang sampah dan tempat meletakkan baki makan itu. Bahkan saya kadang gak buang juga sih, saya rapikan saja di meja, bhihik. Nah, kemaren saya juga baru ngeh kalau di restoran semacam Dunkin Donuts itu harusnya gitu juga.

Jadi buat saya yang seperti ini sih memang banyak alasannya, kalau dalam hal membuang sampah di restoran fast food bisa jadi karena orangnya memang ignorant, atau memang lupa atau memang sama sekali gak tau. Saya paling sering mensetting pikiran karena mereka gak tau aja, jadi menurut saya yang harus dilakukan restoran itu ngasih tau dulu. Bikin tulisan dimana-mana, istilahnya mengedukasi dulu lah. Kalau masih gitu juga, itu baru ignorant namanya…

Lama-lama kan jadi tau terus jadi kebiasaan terus jadi budaya. kan oke juga tuh? Kalau negara kita serapi Jepang, aduhai banget lah. Aduh aku berpikir global banget ya. Bijak banget deh… ehehehe. *dilepehin*

5 Comments

  1. Aku pun sekarang membiasakan membuang sampah yang habis dimakan (apalagi kalo emang yang bisa dibuang). Kalau piring atau gelas kaca gitu mau gak mau ditinggal di meja atau kasih ke masnya yang lagi lewat sambil bawa piring kotor.

    Sayangnya budaya ini kurang familiar sama kita. Begitupun nonton bioskop, kebanyakan pada ninggalin sampahnya di kursi bioskop (beserta pop corn yang sering berserakan). Pernah pas keluar bioskop bawa sampah sisa makanan, si petugas bioskop ngelihat dan ngucapin terima kasih. Ada rasa senang aja gitu kalau bisa berbuat sesuatu walau gak banyak.

    Masalahnya budaya kayak gini bisa gak ditanamkan ke orang Indonesia? Bisa sih, kalau dari orang tua atau orang terdekat mengajarkan. Aku sendiri awalnya niru bule yang buang sampah abis nonton terus merasa malu, kok orang Indonesia sendiri gak berusaha kayak gitu. Kalau aja ada 3 orang yang melakukan hal yang sama, siapa tahu nular ke orang-orang lain di sekitarnya.

    Sepele, tapi budaya kayak gini seharusnya bisa dilestarikan. Kebersihan merupakan sebagian dari Iman, kan?

  2. Sudah dari beberapa tahun lalu aku dan Adrian udah membiasakan diri membuang sampah sisa makanan di resto cepat saji sendiri. Hmmm gara-garanya waktu kapan itu ke LN liat orang begitu terus jadi mikir berarti seharusnya begitu 😀

    Yang susah tuh, Cit, kalau lagi makan rame-rame sama temen, kita buang sampah sama rapiin meja sendiri terus diliatin yang lain. Hahaha 😀

  3. pengennya sih buang sampah sendiri ya Cit, sayangnya ga semua resto cepat saji memberikan dengan tanda jelas di mana tempat sampahnya. jadinya, dikumpul aja di satu tempat — yang menyerupai box tempat sampah.

  4. wah, ini topik lama tapi masih relevan sampe sekarang..
    ane pernah berantem ma pemuda gahul di sevel gegara dia pergi tanpa beresin sampahnya dan pas ane kasi tau baik-baik malah nyolot nyuruh ane aja yg bersihin, hahahaha, cacad pisan..

    eh abis itu dia malah tetep ngeloyor, yaudah ane tuang aja bir bekasnya dia ma temen-temennya (ada cowo, ada cewe, ada yg pacaran) ke mereka..
    abis itu ane dipukulin, ane baleslah (sok kuat ceritanya)..
    untungnya ane dibantuin ma tukang parkir liar disitu karena mereka jg udah gedeg ngeliat kelakuan yg orang-orang nongkrong disitu, mobil merekapun dibaret-baret ama temen-temennya tukang parkir, bannya pun dikempesin, hahahah..

    konyolnya, sebelum bocah-bocah itu pergi, mereka tuh lagi rame ngebahas earth day & bikin anggaran buat nanem 100 pohon di kampusnya, hahahahahah, idiotnya keterlaluan..

    apatisme macem itu kalo dibiarin sampe tua jadinya lupa sama yg namanya tenggang rasa, kalo diajak berdialektika/musyawarah juga pasti maunya menang sendiri..
    pantesan aja jakarta banjir mulu tiap taun, penduduknya jorok-jorok sih..
    sedih ane kena mutasi ke jakarta padahal udah enak-enak kerja di biak..

    #truestory #sevelsalemba

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *