Akhirnya Ke Solo

Jadi ceritanya kan long weekend cuti bersama kemaren saya ke Solo, bertepatan dengan libur tahun baru Islam yang digabung sama Sabtu-Minggu. Sebenarnya ini modal nempel liburan ke teman karena gak punya planing mau ngapain buat menghabiskan waktu libur (walaupun ternyata akhirnya ada yang nelpon ngajak Rafting). Karena ini adalah ke Solo saya yang pertama kali, jadi merasa excited juga. 
 
Kalau dihitung-hitung sih totalnya 5 hari saya di sana, tentu saja pake sehari izin dari kantor karena saya terus terang ingin melihat perayaan 1 Suro di Mangkunegaran yang berarti saya harus berangkat sebelum hari liburnya. Oiya, saya gak merayakan 1 Suro loh ya, tapi menonton. harap dicatet! 😀
 
Tidak bisa menceritakan kronologisnya apa kegiatan di Solo, maupun itinerarynya, mengingat ini liburan 5 hari yang berarti panjang banget dan Solo juga keseringan hujan yang menyebabkan rusak beberapa planing, dan pun karna  sering mager tidur-tiduran di rumah karena cuacanya yang mendukung, hehehe. 
Teman Bertualang, Ajeng Lembayung
Tiket Ekonomi AC
Bus Tingkat Solo
Kemana saja saya di Solo? 
Ke Mangkunegaran 
Ini pengalaman pertama saya ngeliat perayaan adat keraton, adat jawa mah tau pas cuma prosesi kawinannya aja. Ini pengalaman baru ngeliat benda pusaka yang diarak-arak gitu keliling komplek Mangkunegaran. Walaupun ngeliat cuma pas ngelepasnya dan pas datang doang ya. hehe.
Sebenarnya ada lagi perayaan 1 Suro di Kasunanan tapi terlalu malam dan rada jauh #pemalas. Daaaan akhirnya saya lihat sendiri sih orang-orang yang berebut minum air cucian pusaka gitu. Eh ada Paundra cucunya Soekarno tuh, ihik
Tempat acara
Ini loh Paundra
Pusaka Keraton, ah jauh gambarnya
Pengawal
Lagi bagi-bagi air 
Ke Candi Sukuh
Candi Borobudor ada stupanya, Candi Prambanan bentuknya bangunan menjulang gitu, nah Candi Sukuh ini bentuknya Piramida. Candinya sebenarnya ada 2 biji, yang agak kecil paling bawah dan yang rada besar di undakan paling atas. selain itu ya semacam gerbang-gerbang doang. 
Piramid paling atas
Piramid Paling Bawah
Juga banyak arca-arca gitu. Beberapa bagian pelat relief tersusun aja di pinggir, sepertinya memang sudah gak tau dipasang di sebelah mana. Kalau melihat relief sih saya yang paling penasaran gitu apa cerita yang terkandung di dalamnya. Apa ya?
Komplek Candinya, berundak.
Tiang Relief
Relief tersusun di sampingnya
Ini entah patung apa, bikin penasaran

Makan-makaaaan!

Saya penasaran dengan makanan khas Solo, belum ada yang kenal. Gak sempat kenalan kemaren-kemaren #apasih.
Tapi ternyata beberapa makanan Solo itu bisa kita temukan di jakarta, walaupun ini dalam versi gak orisinilnya. Dan saya nyobain Nasi Liwet, yang di Jakarta saya agak kurang minat memakannya, entah kenapa. Waktu kemaren itu diajak teman-teman makan di emperan toko gitu, dini hari. Mbah yang jualannya cuma pake bakul doang. Nantinya itu kita bakal makan lesehan di tiker aja. Bentuknya gak ada isitimewa-istimewanya, tapiiiii rasanya…laziiiis zekali. Awalnya saya sempat ragu memakannya. Cuma nasi yang dikasih kayak semacam sayur labu bersantan, dikasih ayam, tapi saya pilih kulit ayam. Udah gitu aja. Tapi itu doang aja udah nikmat sekali sodara-sodara, ini entahlah karena saya celamitan atau gimana. Karena kalau dibilang disebabkan saya kelaparan, sebelumnya saya udah makan banyak.
Nasi Liwet
Di Solo keseringan kan kita makan di angkringan ya, udah fitrahnya lah karena kebanyakan tempat makannya seperti itu. Nah dari sekian banyak angkringan dengan makanan standar sate-sate segala rupa, saya baru tau ada yang namany sate koyor. Itu ternyata itu adalah daging seadanya yang diselimuti gajih. Gajihhh??! surga buat lidah, neraka buat sehat :). Dan rasa sate koyor ini, hmmmm…luarrr biasa. Dan ini sepertinya kami lagi kalap sampe makan beberapa puluh gitu buat berenam. Buseeed (pake “d”)

Sate Koyor
Kemudian saya nyobain Soto Kuali yang ada  di depan Stasiun Balapan, enak dan murah. YIPIII!, tapi gak ada fotonya, maklum karna kalap dan lapar (eh yang lapar ajeng ding) jadi lupa buat mengabadikannya. 
Beberapa tempat makan yang saya datangi gak usah di share di sinilah, karna “Kurang-Solo”, masih bisa lah kita temukan dimana saja. Yang isitimewa ya yang di atas tadi 🙂 Eh, ada yang istimewa lagi ding, harganya murah-murah. 
menu ngemilk yang minum susu
Ke Rumah Blogger Indonesia
Jadi karena Ajeng sharing di twitter bahwa dia ke Solo maka kebetulan PakDe Blotankpoer menawarkan buat mampir ke Rumah Blogger Indonesia (RBI) , kenapa ada RBI di Solo ya? Jakarta aja gak punya e. 
Akhirnya kita memang mampir ke sana, melihat pertunjukkan beberapa orang seniman Solo gitu deh. Ada angkringan gratis lagi, ihik #mentalgratisan. Sambil menikmati pertunjukkan musik kecil-kecilan gitu. 
 
pertunjukan musik
angkringan
Pakde Blontank
Dalemannya RBI
Dan kita nyobain Blontea yang terkenal itu, disuguhin aja. Karena kita tamu kan ya? 😀 
Karena saya bukan penggemar teh ya saya gak tau cara menilainya. Dan ini ternyata terlalu manis buat saya. Anyway, senang aja akhirnya bisa nyobain teh ini.
Blontea
Ke Slow Rock Concert di RRI Solo 
Ini seperti yang saya tulis di postingan sebelumnya di –> sini. Dan di sini juga ketemu Almascatie lagi, Blogger Maluku yang terkenal itu loooh :p 
Almas tanda tangan Banner
Ngajogjakarta
Dan hari terakhir kami menyempatkan untuk ke Jogjakarta. Tadinya mau nonton pertunjukan Musik Jazz anak Jogja yang judulnya Ngajogjazz, tapi apa mau dikata karna sesuatu dan lain hal membuat kita tidak memungkinkan mampir ke sana. Akhirnya cuma melakukan kegiatan yang satunya lagi yaitu NYARI MAKAN ENAAAK! Kemana lagi kalau bukan Phuket dan Rumah Coklat
Foto-fotonya bisa liat di sini http://is.gd/o0joel dan di sini http://is.gd/021Lfn
Di sini juga bertemu dengan cewek-cewek cantik ini 
ajeng, mamat, kitin
Dan akhirnya, kami pulang ke Jakarta dengan riang gembira sesudah bersenang-senang dan menambah beratnya timbangan badan. Nanti akan ke Solo lagi kapan-kapan. Pasti!
Solo Balapan
Terimakasih buat Ardhi, Dimas, Bella, dan Hombing Tanpa bantuan kalian dan cerita-cerita kalian perjalanan ini akan sunyi-sunyi aja 😀
Selamat Selasa, Kawans 🙂 

Band Gaek yang Berjiwa Muda

Beruntungnya saya kemaren ketika ke Solo, bertepatan dengan akan diadakan konser sebuah Band Legendaris yang bernama Sentris. Dengan Judul konser “The Story Began From Solo” yang katanya merupakan penggambaran awal dari band ini yang mulai berdiri di Solo yaitu terdiri dari mahasiswa-mahasiswa  lingkungan UNS.
nampang dikit
Sebenarnya sih awalnya saya belum tau pertunjukan apa yang akan saya saksikan, cuma sekedar “Slow Rock Consert” gitu deh ancer-ancernya. Itupun cuma dengar dari selentingan pembicaraan teman-teman Rumah Bloger Indonesia. Akhirnya bermodal #muree saya bersama Ajeng datang Ke RRI Kota Surakarta dimana pertunjukkannya diadakan. Dengan voucher berupa stiker seharga Rp. 10,000,- dan itupun dikasih gratis oleh Pakde Blontank Poer, kita akhirnya melenggang masuk ke ruang pertunjukan keren ini 😀
 
Sampai disana ternyata judul acaranya adalah “Progresive Art Rock Concert” dimana tulisan terbesar band pendukungnya adalah “Sentris“, di sinilah saya jadi tau menu utamanya adalah band ini. Dari hasil perkenalan oleh MC lah yang membuat sedikit tahu dengan sejarah mereka, bahwa ini adalah sebuah band yang bermula dari solo, bahwa tadinya berasal dari lingkungan kampus UNS, bahwa lagu-lagu yang mereka bawakan adalah lagu-lagu Band Genesis dan ternyata ini adalah konser mereka setelah 25 tahun vakum.
Sebelumnya sih disuguhin sama 3 band lain, yang Alhamdulillah oke banget penampilannya. Saya sih bukanlah penggemar fanatik musik rock, tapi untungnya saya bisa menikmati semua jenis musik. Nah band-band ini niat abis. Musiknya bagus, soundsystemnya bagus dan vokalnya juga oke. Lagu-lagu yang dibawakan pun lagu-lagu yang sedikit saya tau, ada Dream Theater, Rush, Queen, apalah lagi tuh banyak… #perkaraUsia.
                     band pendukung : Java Rock
 
                               band pendukung : SOP
 
Walaupun personil Sentris ini gaek, tapi kemampuan mereka masihlah sungguh yahud. Penampilan musiknya seperti anak muda. Semua instrumen yang dipakai juga dimainkan dengan sempurna dan vokalisnya punya suara sedikit mirip Phils Collins emang. #disama-samain :p Bahwa bisa menggebuk drum dan bernyanyi dengan suara rock untuk lagu yang cukup banyak itu aja udah cukup diacungin jempol, toh?
Para penggemar mereka juga ternyata lumayan banyak, walaupun juga sudah senior-senior sih. Kayaknya memang penggemar yang mengikuti band mereka dari awal. Semacam ultras. Saya jadi melihat bahwa Solo sangat keren dalam berkesenian, dan dari dulu.
Sungguh tidak rugi akhirnya saya mantengin band ini sampai selesai.
                                        Band utama : Sentris
 
Semoga band ini tetap eksis dan semoga banyak band-band lain yang seperti ini. Bermusik dengan serius dan langgeng.

Sebuah pengalaman kebetulan yang menyenangkan 🙂

Beli tiket kereta dimana?

Saya sekarang sering ke Bandung, dikarenakan kakak yang tadinya di kampung pindah ke Bandung karena ikut suaminya. Nah sebagai tante yang disayangi ponakan #pret! saya harus memenuhi keinginan mereka untuk selalu ingin bertemu saya.
Oleh karena itu makanyaaaa, kebutuhan saya terhadap transportasi Jakarta – Bandung menjadi meningkat. Dan transportasi yang selalu saya pilih adalah Kereta Api, karena saya lebih merasa nyaman dan di kereta bisa membaca tanpa pusing, bisa tidur lebih nyaman, bisa makan, bisa melihat pemandangan, dll. Kecuali saya butuh cepat atau hal-hal lain yang membuat saya jadinya milih travel.
 
Belakangan saya memesan kereta di tiket.com, karena lebih gampang. Iya pakai tambahan biaya administrasi sekitar Rp. 7500,- sih, tapi worth it lah. Pembayarannya pun bisa pakai kartu kredit, BCA dan kartu ATM yang lain. Caranya juga gak susah, gak perlu login dan cara-cara ribet lainnya. Paling nanti ketika membayar kita dikasih jumlah pembayaran yang unik aja sebagai kode. Sesudah dibayar, isi form yang udah disediain. Kelar. Ntar tinggal tuker aja tiketnya di stasiun.
Oiya, kita bisa milih seat juga, asik kan. Karna saya suka milih seat di kursi yang di belakang sendiri itu loh. Biar tenang gak ada yang ganggu 🙂
Horeeeee, jumat ini saya mau ke Bandung O/

update : Oh iya, untuk menukarkan bukti pembelian dengan tiket di stasiun sih gampang aja, ikut ngantri sama yang lagi beli tiket aja 😉 Jadi mesti diingat harus ngasih space waktu, jangan mepet dengan waktu keberangkatan. Kalau ndak salah dia bilang sejam sebelum keberangkatan, tapi pengalaman saya sih yg penting keretanya belum berangkat aja, masih bisa ditukar. Kemaren ke bandung saya dapat tiketnya 10 menit sebelum keberangkatan, itu akibat ngantrinya sih 🙂

Bika yang Hangat di Kotobaru yang Dingin

eh, ada si bapak 🙂
Lama-lama ini jadi blog makanan deh ya 🙂
Jadi ini review makanan khas Sumatera Barat, khususnya daerah Kotobaru. Kotobaru itu daerah antara Padang Panjang dan Bukittinggi. Namanya Bika, Talago itu nama tokonya. Kenapa Talago? mungkin karna ada di pinggir telaga Koto Baru.
Sebenarnya Bika yang paling populer itu Bika Simariana, berada tidak beberapa meter dari Bika Talago ini. Cuma kata ibu saya, Bika Talago itu juga enak, cuma gak sepopuler Bika Simariana emang.
Bahan pembuatnya tepung beras, santan kelapa dan gula, dll. Dimasak musti pake kayu bakar, pake kuali kecil-kecil yang dilapisi daun pisang sebagai alas masaknya dan tanpa minyak.
Biasanya di tempat jualnya kita bisa liat langsung cara memasaknya, ada banyak tungku berderet yang nantinya akan dipakai untuk memasak bikanya sesuai pesanan. Suasananya tradisional banget.
Gimana bentuknya? Nah seperti yang ada di atas. Ini yang daun pisangnya udah pada dicopotin. Aduh nikmat sekali dimakan panas-panas apalagi di Kotobaru yang daerahnya dingin itu. Dengan aroma daun pisang yang ikut dimasak dan citarasa aroma masakan bertungku kayu. Bika ini ada 2 macam, yang coklat sepertinya bergula merah dan yang putih yang bergula putih #Yaiyalah.
Jadi jangan lupa loh, kalau ke Sumatera Barat nikmatilah ademnya daerah Kotobaru dengan mencoba Bika ini. Pasti gak nyesel. Sekiaaaaaaaaaaaaaan!
Mumpung masih Syawal, Mohon Maaf Lahir dan Batin ya Kawans 🙂

Ke Jogjakarta.

Oh ya, bahwa saya weekend kemaren jalan-jalan impulsif ke Jogja emang benar.
Dan bahwa saya terlihat menyedihkan, ya peduli amat 😀
Saya akhirnya naik bus Safari Darma ke Jogja. Pengalaman yang beda 🙂
Yang nantinya turun dimana dan nginapnya gimana mikirnya belakangan. Akhirnya berhasil sampai di Jogja, yang ujung-ujungnya saya musti ke Maliboro. Satu-satunya tempat yang familiar sama fikiran. Menginapnya di jalan Sosrowijayan. Di sini daerah tempat dulu saya pernah nginap sama teman-teman waktu sekali ke Jogja.
Mau kemana juga nanti kan pasti banyaklah ya. jogja gitu. Sekurang-kurangnya bisa makan enak dan murah #mureee.
Akhirnya berhasil ke Parangtritis dan Candi Mendut doang, selebihnya jalan-jalan di Jogja naik transjogja, jalan kaki di sekitaran malioboro dan cari makanan enak.
Bertemu dengan beberapa teman dan ngobrol-ngobrol menyenangkan.
Akhirnya balik lagi deh ke Jakarta naik Kereta.
tambahan
sesuai pernyataan Dilla soal foto Tomyamnya, jadi ditambahin 😀
FYI aja, itu wadahnya gede banget, bisa beberapa kali mangkok buat nambah dan harganya kira-kira Rp. 27.000,-. full udang, kerang, cumi, baso ikan dan jamur dan very spicy. wuenaaak pokok e

Terus sesudah sampai di Jakarta, saya merasa harus ke Jogja lagi 🙂

Curug Cilember, Air Terjun Lagi! YIPIII!!

Kemaren sempat jalan-jalan ke Air Terjun yang ada di daerah Puncak Bogor. Namanya Curug Cilember. Cilember ini ada di daerah Mega Mendung, gak usah bawa payung karna mendung memang gak berarti hujan di sini #eaaa. Kebetulan teman seperjalanan saya adalah Putri dan Ipul
Mau ke daerah sini sih gampang banget ya, pokoknya kita harus sampe bogor dulu deh, naik kereta dengan harga Rp. 7000 udah bisa. Selanjutnya bisa naik angkot ke Sukasari untuk selanjutnya nyambung angkot ke Cisarua. Angkot ke Sukasari Rp. 2500 sedangkan ke Cisarua kira-kira Rp. 5000. Ini saya kasih jalur ngetengnya aja, karna kemaren kebetulan si sopir angkot Sukasari mau nganterin langsung kita ke curugnya, jadi hitungannya beda 🙂
Nah kalo udah naik angkot Cisarua, sebaiknya turunnya di Wisma kepunyaan Kumham, di sini ada pertigaan paling dekat sama lokasi curugnya. Di Pertigaan ini bisa naik ojek yang kira-kira bayar Rp. 15.000.  Ojek ini akan langsung nganterin ke Gerbang masuk tempat wisata ini. 
Kalau tiket masuk itu kalo gak salah Rp 15.000 juga. Bener gak Put? Ipul? *pede aja blognya dibaca*
Oke, apa yang ada di Curug Cilember? JENG JENG JEEEENG…. ini ada papan petunjuknya. keliatan gak? coba pake kaca pembesar. *rempong*
Curug Cilember itu punya 7 Curug. Semakin kecil angka curugnya maka semakin tinggi air terjunnya-maksudnya semakin tinggi daerah yang akan dijangkau. Jadi Curug yang paling awal kita temui memang Curug 7. Karna medannya yang paling gampang maka ini air terjun yang paling rame dan “heboh”. Karna rame ya agak kurang bikin nyaman sih. walaupun ini sebenarnya air terjun paling bagus karna paling tinggi. Curug 7 ini kayaknya gabung sama Curug 6. yang di sebelahnya itu loh. *gak fokus jadi ndak yakin, hihi*. 
 
Nah, kalau mau ke curug lainnya, yang penting adalah persiapan fisik. Jangan lupa makan yang banyak. Karna ini akan melewati beberapa jalan berbatu dan tanjakan. Ini penampakan Curug 5. Lebih lebar dan punya telaga bawah yang lebih kecil. Berbatu-batu besar yang enak dipake buat duduk-duduk. Curug ini juga membuat aliran di sela-sela batu bawahnya yang enak dipakai buat main air gitu. seru deh. Ada warung di sekitar sini, jadi kalau mau makan Indomie-kari-ayam-telur-rebus-pake-sawi-yang-enak-banget ada di sini.
                                      
Curug 4 nya mana? iniiiii dia. Abaikan foto Ranger cewek itu ya. Eh ini emang sengaja mau diliatin ding #narsis :)) ini air terjun kembar juga, tapi ukurannya kecil. Tempatnya rada sepi, apa karna tersembunyi ya. Lumayan menarik sih karna banyak tumbuhannya, Putri sih paling sibuk eksplor foto tumbuhan di sini. 
 
Nah, untuk curug berikutnya 3,2 dan 1, saya sendiri agak bingung ini sebenanrnya. entah dmana letaknya. Mengingat peta lokasinya juga susah dibaca. Terus terang ini memang berdasarkan tebakan saja menemukannya. Tapi mengingat medan ke Curug atas lagi itu semakin susah, kami memutuskan cuma sampai curug 4 saja. Mungkin membutuhkan waktu dan peralatan yang memadai kalau mau melanjutkannya. 
 
Apalagi yang menarik selama perjalanan, ya itu suasana hutannya. Alami banget, banyak pohon-pohon, tanaman liar, pakis dan bunga hutan. Buat nyoba-nyoba foto makro pasti banyak objek. Buat refreshing pikiran apalagi. Udaranya suejuuuk. 
 
 
Di Taman Wisata Cilember ini selain kita bisa menikmati air terjun juga bisa mengunjungi taman kupu-kupu, terus juga bisa memakai fasilitas outbond yang ada di areal itu. Jogging track juga ada, cuma ya rutenya pendek doang dan kurang menantang, penonton kecewa :p.
Juga kalau berminat menginap tersedia tenda-tenda yang disewakan atau rumah kayu yang bisa disewa buat pengunjung :
 
 
Oh iya, satu hal yang perlu diingat, kalau memang berniat untuk menjelajahi semua curug dan hiking ke hutan-hutan sekitarnya, jangan lupa pakai sepatu atau sendal yang cocok dengan medan, karna jalan setapak nya licin dan berbatu serta menanjak gitu ya sangat beresiko kesandung atau terpeleset. Pokoknya musti hati-hati deh ya, jangan sampe lebam-lebam badannya pulang. 
Terimakasih juga buat pengelola tamannya yang nyediain tempat sampah banyak banget dengan jarak yang lumayan dekat, buat yang MAU buang sampah pada tempatnya jadi gak kebingungan. Walaupun kenyataannya ada aja yang buang sampah sembarangan, terutama di Curug 7 #IcitPengamatLingkungan.
  
 
 Oiya, ada Tarzan, hahaha.
 
Beberapa review
  • Konsep tempat wisatanya sudah oke, sudah ditata sedemikian rupa sehingga lumayan asri
  • Peta areal wisata masih kurang informatif, kurang menggambarkan secara jelas dan agak membingungkan.
  • Taman kupu-kupunya musti bayar lagi, padahal kupu-kupunya gak terlalu banyak dan gedungnya kurang terawat
  • Penyewaan tenda yang terlalu banyak dan berantakan sehingga sedikit menganggu pemandangan
  • Beberapa papan penunjuk perlu ditambah karna ada beberapa lokasi yang membingungkan.
 
Yang penting diingat 
  • Jangan lupa mempersiapkan pakaian ganti karena main air sangatlah menggoda
  • Pakai sepatu atau sendal outdoor 
  • Bawa penghangat badan karna hawanya sejuk
  • Bawa Kamera, yaiyalah yaaa
  • Bersedia membonceng motor kalau mau ngeteng 🙂
  • Buanglah sampah pada tempatnya
 
Transportasi
  • Jakarta – Bogor : KRL AC Rp 7.000
  • Stasiun – Sukasari : RP. 2.500
  • Sukasari – Cisarua : Rp 5.000
  • Pertigaan Kumham – Cilember : Rp. 15. 000
  • Tiket Masuk : Rp 15.000
Sekian, Selamat Jumat, selamat Weekend O/
 
nb : Putri girang banget liat foto bertapa itu :))