Tukang Gorengan Depan Rumah

Gak banyak tukang gorengan yang memberikan kesan, tapi tidak dengan ibu penjual gorengan yang mangkal di depan tempat tinggal saya. Saya sih gak tau namanya, maklum agak suka gak perhatian buat ngobrol-ngobrol sampai masalah nanya nama orang. Tapi saya panggil saja “emak” seperti orang lain memanggilnya. Orang lain itu ya suami saya, tukang ojek depan, para sopir bajaj mangkal, dll.

IMG_20150930_131021
Emak yang pakai jilbab baju hitam

Kenapa dia adalah penjual gorengan yang berkesan? Pertama, gorengannya gede-gede dan harganya seribu. Iya, seribu… Memang masih banyak sih penjual gorengan yang menjual dagangan dengan harga seribu tapi gak sebesar dan seenak punya emak. Lagian pasaran gorengan di depan rumah saya ini udah gak ada yang seribu. Pokoknya punya emak paling murah lah. Dan lagi di tepung gorengannya banyak daun bawang. Saya selalu suka gorengan dengan daun bawang yang banyak di kulitnya.

Kedua,  kalau beruntung bisa dapat goreng tape. Walaupun jarang ada tapi kadang tersedia goreng tape yang saya sangat suka. Dan tentu lagi-lagi dengan ukuran yang besar. Sayangnya ada gak setiap hari karna katanya tapenya susah didapat, atau malahan belakangan udah gak pernah ada lagi. 🙁

Ketiga, minyak goreng yang emak pakai adalah minyak goreng yang jelas asal usulnya, bukan dari minyak curah yang bisa saja minyak jelantah. Dan anehnya tetap enak (loh kok aneh? :)). Suami malah pernah mergokin emak habis borong minyak goreng kemasan dari giant yang ada di komplek tempat tinggal saya. Saya jadi agak merasa aman, walaupun gorengan di tempat lain yang minyaknya gak jelas tetap dimakan juga sih :p

Keempat, emak ramah, nanya apa aja pasti bakal diladenin. Terus pas kemaren kebetulan saya beli soto di tukang soto di sebelahnya dan ketika tukang soto gak punya duit kembalian, jadilah dia nanya ke emak minta tukeran duit kecil, emak menjawab : “Ada nih, banyak kok”. Waaaa…jarang loh ada penjual yang ketika diminta tukeran duit kecil, dengan ikhlas ngasihin. Yang sering saya liat malah ngakunya gak punya.

Sekian review tentang emak, penjual gorengan di depan tempat tinggal saya.

Selamat Kamis, Manis…

Mbak yang Inspiratif

Nonton ini dulu lah sebagai intro…

 

Saya bukanlah penggemar Beyonce tapi sejujurnya saya suka lagu-lagunya. Terutama lirik dan dancenya…dan pahanya *dipelototin suami*. Tentang betapa enerjiknya gerakan Beyonce itu tak terbantahkan lagi dan selalu bikin takjub tentang betapa lincahnya dia.

Satu lagi yaitu tentang liriknya, saya senang dengan kata-katanya yang menggambarkan kekuatan perempuan, menampilkan perempuan mandiri.. Walau masih penuh dengan cinta dan berharap tapi tetap aja kuat. Kalau jadi perempuan jangan menye-menye. gitu kan ya?

Ketika menjadi wanita yang menginginkan seseorang, dia tetap akan menempatkan dirinya sepadan dengan orang yang dia inginkan, sebagai teman. Di lagu ini –> End of Time, dia sangat percaya diri kan?  “Come take my hand. I won’t let you go. I’ll be your friend”.

Atau ketika patah hatipun dia tak mau keliatan patah hati. Dia bernyanyi Best Thing I Never Had.  “Boo hoo, oh, did you expect me to care.. You don’t deserve my tears..” Aha!

Atau ketika dia menyanyi tentang perpisahan dengan cowok terus bilang “You’re irreplaceable?” selanjutnya “Everything you own in the box to the left”, hahaha.

Coba aja yang kali lagi patah hati terus pengen lompat dari balkon kayak cewek di internet yang kemaren posting foto-foto langkah bunuh dirinya di instagram itu (beneran ada loh ini), denger lagu Beyonce “I was here” dia berkata “When I leave this world, I’ll leave no regrets. Leave something to remember, so they won’t forget”. Masak mau ninggalin jejak dan diingat orang lain mati karena patah hati diputus pacar. Haiyah banget. Ini lirik universal banget sih, dinyanyiin Beyonce buat acara UNHCR.

Dan Beyonce itu Virgo, you know? …..Oh plis deh cit, bawa-bawa zodiak. *ditoyor*

Saya suka video ini deh..sering diputer di kantor kalau bosan. Karena sering bosan banget di kantor, ya sering banget diputer jadinya (mulai curhat deh)

 

Saya yakin banyak lagi lagu-lagu dia yang inspiratif, cuma memang saya taunya lagu-lagu dia yang hits sih.

Udah ah…caooo *balik ke youtube*

Tentang Buang Sampah Sendiri Atau Tidak Di Restoran Cepat Saji

Indonesia mostly (halah mostly) penduduknya terbiasa dengan rumah makan semacam warteg atau rumah makan Padang. Itu yang membentuk awalnya karakter mereka setiap mendatangi rumah makan “apapun”. Kemudian datanglah serangan fastfood or junkfood dari luar negeri. Kemudian orang Indonesia ini ikut-ikutan lah makan di sana, ya namanya juga coba-coba. Padahal ketika mau makan aja barangkali nanya dulu “ini apaan sih mbak?” (elu aja kali cit!)

tumblr_inline_n0oimviXc71r4spzk

foto dipinjam dari sini –> http://jengdwinda.tumblr.com/

Ketika makan di Rumah makan, di mana orang indonesian duduk di sanalah piring sisanya tertinggal, sudah seperti itu keadaan dari sononya. Tidak disediakan tempat naro piring. Jika kamu pindahin sendiri piring ke wastafel dapurnya, kemungkinan besar uda-uda Rumah makan Padangnya curiga kalau kamu mau bantu-bantu di dapur karna gak bawa duit buat bayar makan #yakali.

Sekarang ketika mencoba-coba makan fastfood, dia menganggap itu sama saja. Dia tidak tau ada aturan tersendiri, dia tidak lihat ada yang namanya tong sampah dekat pintu keluar atau mungkin lihat tapi gak ngeh. Paling cuma kepikiran “wah hebat restorannya ada tong sampahnya besar sekali ya!”, atau memang sama sekali tidak lihat ada tulisan “buanglah sampah ketika meninggalkan meja” atau semacam itu deh. (((DIA)))

Sini saya kasih tau… Taukah kamu bahwa ketika datang ke sebagian besar restoran fastfood, kamu harus merapikan kembali mejamu dan membuang sampah ke tempat sampah yang gede itu? Kalau saya udah tau dong, lah saya kan anak social media (cieeh) karena teman-teman saya sering bilang gitu di twitter atau facebook, dan bahwa orang-orang akan mencibir ketika kamu meninggalkan  sisa makananmu di restoran fastfood. Saya tau banget dong.

Kenapa teman-teman saya bilang begitu? oh mungkin karena dia orang yang sangat memperhatikan ada tulisan dekat tempat sampah tadi itu atau teman saya tau karena dia berteman dengan orang luar negeri yang di sana udah jadi kebiasaan gitu atau dianya sendiri yang kemaren dari luar negeri jadi dia udah tau gimana risihnya ninggalin meja makan berantakan.

Itu yang namanya proses belajar buat saya. Saya akui saya lakukan itu bukan merasa karena itu jorok, tapi cuma merasa “seharusnya begitu” saja. Toh setiap saya ke warteg saya tetap meninggalkan piring saya di meja ketika sesudah makan. Tapi ketika ke restoran cepat saji saya gak mau dong meja saya berantakan sendiri di antara meja makan yang rapi ketika ditinggalkan di restoran cepat saji. Begitu alasan tepatnya.

Nah, entah karena saya agak kurang peka atau gimana ya, dulu saya kok merasa keharusan membuang sampah itu cuma di beberapa restoran saja, misalnya Sevel atau Lawson. kalau untuk kedua restoran ini saya lakukan karena saya memang melihat sendiri peringatan untuk membuang sisa makanan sendiri itu. Kalau resoran semacam KFC atau Burger King baru sekarang saya sadar melakukannya, itu karena saya melihat kabinet khusus untuk membuang sampah dan tempat meletakkan baki makan itu. Bahkan saya kadang gak buang juga sih, saya rapikan saja di meja, bhihik. Nah, kemaren saya juga baru ngeh kalau di restoran semacam Dunkin Donuts itu harusnya gitu juga.

Jadi buat saya yang seperti ini sih memang banyak alasannya, kalau dalam hal membuang sampah di restoran fast food bisa jadi karena orangnya memang ignorant, atau memang lupa atau memang sama sekali gak tau. Saya paling sering mensetting pikiran karena mereka gak tau aja, jadi menurut saya yang harus dilakukan restoran itu ngasih tau dulu. Bikin tulisan dimana-mana, istilahnya mengedukasi dulu lah. Kalau masih gitu juga, itu baru ignorant namanya…

Lama-lama kan jadi tau terus jadi kebiasaan terus jadi budaya. kan oke juga tuh? Kalau negara kita serapi Jepang, aduhai banget lah. Aduh aku berpikir global banget ya. Bijak banget deh… ehehehe. *dilepehin*

Abis Nikah Bagaimana?

Pengen deh ngeblog tentang traveling-traveling gitu secara lagi ngehits, tapi berhubung belum sempat kemana-mana lagi jadi kita cerita yang lain saja. Misalnya pengalaman sebulan lebih sedikit menjadi istri dari Tuan Saiful. Terhitung sebulan setengah habis merried jadi cerita-cerita aja dikit. Misalnya :

  • Pindah Rumah

Sekarang sudah pindah rumah, tidak lagi di kost tercinta yang sudah menampung saya selama 5 tahun itu. Banyak suka duka di sana sih, cuma ya buat tinggal berdua kurang seru aja. Jadilah nyari tempat yang lebih luas dan lebih leluasa. Biar bisa punya dapur dan bisa pakai kaos doang ke kamar mandi. #toomuchinformation. Kontrakannya udah punya peralatan yang lengkap, jadi tinggal bawa barang pribadi aja, gak perlu beli-beli furniture gitu. Kecuali kulkas aja. Senangnya karena kontrakannya dekat kantor jadi bisa jalan kaki aja ke kantor, walaupun kadang naik metromini dikit.

14 - 1 (1)

Terimakasih banget buat Dila, Dita dan Pluk yang beneran makai tenaga buat bantu pindahan, gak tau deh mesti gimana seandainya gak ditolongin para teman perkasa ini. I love you aaallllll

14 - 1

Oiya, pada main dooong ke rumaaaah.

  • Sudah bisa masak sendiri

Ini sebenarnya yang paling saya pengen dari dulu, punya dapur sehingga bisa masak-masak. Cuma masaknya ya belum yang aneh-aneh, tapi udah lumayan bisa buat bekal lunch ipul di kantor. Gak tau deh enak atau enggak, ipul mah bilang enak aja, hahaha mungkin bilang gitu karena merasa di bawah tekanan. Padahal kayaknya sering keasinan sih, tapi dia makan aja tuh :p Saya emang sering bermasalah dengan takaran garam karena sebenarnya saya punya kecendrungan berlidah asin yang menurut orang lain kadang asin banget. Makanya sekarang sudah mbatin bakal mengurangi sedikit garam, selain mungkin kurang cocok buat lidah selain saya juga gak baik buat kesehatan kan?

IMG_20140211_195719_569 (1)

Kepengen nyoba masak-masak yang sedikit advance seperti cake atau bolu gitu tapi kayaknya musti nunggu selo dikit buat bereksperimen di dapur. Secara beres-beres barang pindahan masih belum rampung juga, hedeeeuh.

  • Masih pelupa

Masih pelupa aja. Sering lupa matiin lampu rumah kalau berangkat kantor, sering lupa matiin lampu kamar mandi kalau abis dipakai, padahal dulu waktu di kos paling nyinyir ke orang lain masalah ini. Sering lupa matiin mesin penyedot asap abis masak, sering lupa naro sepatu ke rak sepatu, sering lupa tutup keran mesin cuci, sering lupa ngunci pintu, malah kemaren kunci masih ngegantung di luar kamar lupa dicabut, sering lupa tutup pintu lemari rak piring, sering lupa ngabisin makanan (kok bisa?), sering lupa item yang tadinya mau dibeli pas di pasar, udah kelar belanja baru ingat, sering lupa kalau takaran garam harus dikurangi dikit, sering lupa nutup tumbler abis minum.

Dulu sih kalau lupa paling cuma tepok jidat sendiri, tapi kalau sekarang udah ada yang melototin :p Piye, aku punya memori jangka pendek yang buruk #pembenaran. Untung gak lupa kalau punya suami, lah gimana mau lupa kalau bangun-bangun ada di depan mata. #ihik

  • Musti kudu berhemat

Ceritanya kan udah jadi ibu rumah tangga dan punya rumah sendiri, berarti musti berhemat karena musti ngatur pengeluaran macam-macam. Dulu waktu ngekos kan tinggal bayar uang kos abis itu beres deh, mau makai listrik dan air segimana juga, bayaran kos bakal segitu-gitu aja. Kalau sekarang mau boros air dan listrik kan harus bayar sendiri tergantung berapa yang dipakai, jadi gak boleh sembarangan. Belum lagi masalah makan yang dulu tinggal beli aja di warung sekarang beli mentahan, jadi apa aja yang bakal dibeli harus udah tau. Rempong ya? siapa suruh :p

Tapi terus terang karena dasar slebor dari dulu jadiya belum bisa merinci pengeluaran sampai segitunya. Emang musti dibiasain sih ya, tapikan…….

  • Jadi jarang buka-bukaan

Jarang buka laptop sama buku maksudnya :p  Entah kenapa gitu ya, nyampe rumah kebiasaan ambil sapu sama ngecek piring kotor trus paling banter buka kulkas cari cemilan trus makan cemilan sambil nonton tv. Tapi buka hape masih sering sih. Ntar-ntar mau dibiasain baca buku lagi, sama buka laptop seenggaknya buat posting blog :p Ini tadi ipul ngasih link buat bikin rajutan, eh malah jadi minat juga. Sebenarnya aku mau jadi apa ini?!

*ambil palu, bertukang lagi*

  • Semakin jarang ke Mall

Ini pasti karena masih dalam rangka beberes rumah, besok-besok bakal sering ke Mall. #lah

  • Gak bisa cuek aja lagi

Saya ini karena terbiasa sendiri jadinya cuek, mau kemana-mana biasanya gak perlu laporan, mau ngerjain apa sendirian juga biasanya nyaman banget. Sekarang hambokya jangan gitu. Kemana-mana suami musti tau, seenggaknya chat atau sms doang dikit, takut kenapa-kenapa gitu katanya. Sayapun jadinya kalau gak dikasih kabar beberapa waktu musti jadi was-was gitu, jadi musti kudu dilaporin juga.

Trus kebiasaan saya yang suka gak nyaman kalau dilihat orang lagi ngerjain sesuatu itu harus dihilangin, lah gimana coba gak bakal keliatan secara dapur sama ruang utama ngegabung gitu. Gak mungkin juga masang sekat buat dapur, ya jadinya pasrah aja. Cuma mesem-mesem aja kalau lagi masak disamperin dan ngusir secara halus biar dia lanjut main laptop lagi. hehehe.

 

Gitu deh garis besarnya pengalaman abis menikah. Yang pasti beda aja sih…. Padahal baru satu setengah bulan perubahannya udah banyak  banget yak. Nanti kita liat-liat lagi hari-hari sesudah ini. 

Hmmmm…masak apa ntar sore ya?

Temukan! #terparampaa

Ini gara-gara di grup kantor ada yang share berita gini –>  “BMKG diwacanakan bakal dihapus“. Mungkin berita ini dimasukin ke grup karena ada teman yang insecure dengan judulnya.

Daaan, bagaimana pendapat saya tentang ini?

Pertama, saya gak ketemu pernyataan DPR-RI yang menyatakan bahwa BMKG sebaiknya dihapuskan saja ini. itu infonya di mana ya? ada yang punya linknya?

Kedua, UU no 31 tahun 2009 yang akhirnya selesai juga itu sebenarnya untuk memberikan kepastian hukum demi menghindari hal-hal seperti menghapus instansi saya yang tercinta ini.

Ketiga, itu judulnya provokatif aja sih. Isinya sih gak segitunya banget lah. Malah yang dibahas tentang kerjaan BMKG doang kok, bukan tentang penghapusannya.

Keempat, itu yang mau dihapus sama DPR-RI adalah BMKG Stasiun Meteorologi Maritim Kendari doang atau gimana sih? bahasanya agak rancu deh.

Kelima, jidat saya agak mengkerut baca beritanya. Jadi ceritanya saya mau menghitung typo dan kesalahan penulisannya. Walaupun ketika saya publish di twitter, saya juga typo nulisnya. hahahaha. #fail –>

Ini tulisannya :

berita

 

Setau saya sih imbuhan yang benar itu “mengerdilkan”, bukan “mengkerdilkan” deh, bener gak? Uda Ivan Lanin mana Uda Ivan Lanin 😀

Juga ada beberapa kata yang salah tulis, penempatan koma yang boros dan kurang pas, serta kalimat yang ketika membacanya bikin saya bingung, dan pemborosan beberapa kata.

Blog ini juga bahasanya kadang amburadul, tapi kan saya gak jurnalis… weeekkk *ditoyor*. Paling gak saya tau bagaimana memberi imbuhan yang benar.

 Bagaimana menurutmu? 😀 Kamu menemukan kesalahan yang lain?

 

Nb : kalau emang mau dibubarin, pindahin saya ke kantor yang saya mau ya paak…buukkk….

 

Dandan Dari Masa ke Masa

Mengingat hari ini #JuliNgeblog ada lombanya dan bertema yang aturan mainnya bisa dilihat di sini –> /, maka saya mendompleng pada tema itu walaupun tak ikut dengan lombanya. Iya, saya gak bisa ikut lombanya karena :

  1. Belum Mandi. #halah
  2. Gak bisa dandan
  3. Gak punya bahan dan peralatan dandan
  4. Gak ada yang bisa megangin kamera buat video tutorialnya (alesanmuu cit)
Tapi jadinya saya terinspirasi  aja gitu pengen nulis tentang dandan. Dandanan saya dari masa ke masa. (penting?). Ya pokoknya gitu deh. Maka dari itu, postingan ini akan banyak foto-foto saya, apasih dari dandan yang berarti tidak narsis *ditabok*. Karena ini Timeline, maka mulainya dari yg paling baru dulu.
Inilah loh gaya berpakaian saya sekarang-sekarang ini :
Baju opsem (sekalian promosi)

Kalau lagi kerja, saya pakai seragam kantor, jadi dandanan terbatas ya gitu-gitu aja :

pakai seragam kantor
Ini dandanan saya di awal-awal saya datang di jakarta dan pertama kali menyentuh kehidupan metropolitan #pret :
ini lagi di ciwidey sih
Ini foto saya ketika semester-semester akhir kuliah. Gak jelas? yaiyalah, ngambilnya dari scanning foto yang udah dicetak. Kulitnya bisa dikatakan butek karena waktu itu kerja praktek ya musti berjemur. Maklum mahasiswa calon tukang.
lagi kerja praktek
Ini foto di pertengahan kuliah. Sepertinya ini foto lagi nongkrongin senior lagi wisuda, jadi bolehlah bajunya gaya dikit. (debatable) :
bawahannya udah pasti jeans

Ini dandanan jaman SMA, ketika masih unyu-unyunya ya.. walaupun sekarang masih unyu juga #uhuk. Oiya, saya yang di depan pakai baju biru. Baju kaos favorit saya waktu itu.

ah, fotonya terlalu kecil

Kemudian dapat dipahami bahwa, dandanan saya dari waktu ke waktu TIDAK ADA BEDANYA. Begitu kan? Dari dulu selalu memakai model yang itu-itu saja. Walaupun ada perubahan jaman sekolah+kuliah saya cendrung berkerudung putih, ketika kerja saya cendrung berkerudung hitam.
Maklum tipikal setia, atau bisa dikatakan “susah move-on” (_ _”)

nb : susah sekali nyari-nyari fotonya, jadi harap maklum.