Tentang Memasak

Buat saya memasak itu karena butuh, bukan hobi. Jadi saya memasak tidak sesering yang diharapkan. Tapi cukup lah untuk kategori tidak hobi. Karena suami  prefer dibawakan bekal dari rumah dan si anak bocah memang harus selalu dibawakan bekal sarapan karena dia harus ke daycare setiap hari.

Karena saya gak punya waktu banyak untuk memasak, sering akhirnya menu suami ngikut ke menu anak. Yang artinya dia harus mau makan makanan yang gak pedas, padahal saya tau dia sangat suka pedas 😁

Tapi pagi ini saya memasak dua jenis bekal. Yang satu buat suami, adalah udang plus kentang balado dan Tumis tauge. Si anak lanang saya bikinkan nasi goreng mentega dengan orak-arik telur dan sosis. Cukup niat bukan?

Mungkin suatu saat saya akan mencoba ngeblog tentang resep masakan, siapa tau bisa jadi bahan buat selalu ada ide blogging.

Nah setiap malam seperti ini saya biasanya akan mulai bingung tentang besok mau masak apa subuh-subuh. Kalau udah parah banget gak tau mau ngapain, yaudah beli aja…. Halah males.

Mari kita lihat besok. Selamat tiduuuur \o/

Your favourite school subjects

Aha. Boleh juga nih kita bernostalgia.

Sebenarnya subjek favorit saya setiap level sekolah itu berbeda-beda. Btw, subjek favorit buat saya selalu tidak ada korelasi dengan nilai bagus. Bahkan kadang kebalikannya.

Sewaktu sekolah dasar pelajaran favorit saya sepertinya matematika. Menurut saya matematika waktu SD itu terlalu gampang…pongah ya? Iyaaaaa. Kecuali tiba-tiba guru kelas ternyata berhalangan mengajar dan jam pelajaran digantikan sama Kepala Sekolah, saya langsung benci matematika. Karena dia suka memberi pertanyaan cepat perkalian dan kita gak boleh pulang kalau tidak bisa jawab dengan cepat dan benar.

Sewaktu SMP saya sekolah di madrasah tsanawiyah, pelajaran favorit saya Biologi walaupun nilai terbaik di Bahasa Arab. Sukanya di level ultimate. Apalagi kalau udah belajar anatomi makhluk hidup. Sesekali malah guru suka nyuruh saya menerangkan hal yang sudah dia terangkan sebelumnya, dan saya merasa bisa melakukannya dengan sangat baik di luar kepala. Mungkin menurut dia pendekatan begitu membuat sesama murid lebih gampang memahami. 

Tapi jangan ditanya sekarang. Biologi? Apaan tuh? Merk tepung terigu?

Sewaktu SMA, walaupun saya masih suka Biologi tetapi gak semembuncah waktu SMP. Sepertinya pengaruh guru yang mengajar juga sih. Subjek favorit saya beralih ke Kimia. Tetapi ada satu pelajaran IPS yang saya minati, Geografi.

Ketika Kuliah, malah Kimia dapat E. Hahahaha. Saya gak tau salah dimana. Sebenarnya waktu kuliah tak ada satupun objek yang saya minati, saya lebih menikmati kongkow-kongkow di luar kelas sambil ngemil jajanan koridor. Matematika? Kalkulus yang menyedot SKS semasa kuliah membuat saya bosan melihatnya. Biologi? Tidak saya dapatkan lagi materinya.

Seharusnya saya mencintai Fisika karena kuliah seputaran ilmu itu, tapi ternyata tidak. Apa dong yaaaa?!

Selamat hari selasa… \m/

Guru

Saya kalau misalnya bingung dengan masalah fikih atau agama secara umum biasanya akan bertanya pada Bapak.

Seperti kemaren Saya tergerak ingin melakukan ibadah sunah tapi saya gak yakin akan kesahihan dalilnya. Akhirnya saya kirim text ke beliau “Pa, shalat …. itu dalilnya lemah atau kuat? Menurut Majelis Tarjih gimana?”

Saya bukan taqlid terhadap beliau tapi karena tau dia selalu membaca kitab-kitab yang tidak saya baca, dia juga sudah berkecimpung di ilmu fikih dan agama sudah lama dan punya majelis yang selalu membahas hal-hal yang berkaitan dengan dalil yang kuat, tentu saja pertimbangan dia menjadi sangat kuat buat saya.

Walaupun punya literatur buat tempat nyari tau, tentu bertanya dan tahu langsung lebih enak. Kalaupun masih ada yang mengganjal, bisa diskusi. Itulah enaknya ada tempat bertanya. 

Jadi sebagai orang tua, dia adalah juga guru buat saya yang selalu siap sedia kalau ditanya apapun. Kecuali hp-nya lagi lowbat atau lagi tidak mendengar notifikasi. 

Ini gara-gara apa sih ini tadi jadi cerita ini X) 

Soto Padang di Bintaro 

Walaupun sudah hampir 12 tahun merantau ke Jakarta, tapi lidah saya masihlah lidah orang Minang tulen. Gak bisa melihat masakan minang baru liat sekelebat, pasti akan memilih itu dibanding yang lain.

Beberapa kali ke Pasar Modern Bintaro, belakangan baru tau kalau di sana ada warung bopet Minang. Yang menjual sekedar makanan buat sarapan seperti Lontong Sayur dan Soto Padang. Alhamdulillah ya Allah. Rasanya bolehlah buat orang perantauan. Walaupun belum termasuk kriteria “terpujikeun”.

Karena gak tergolong deket-deket amat, ke sini biasanya harus diniatin. Sekalian mau olahraga di kawasan car free day Bintaro atau memang sekalian mau belanja sayur-sayuran di Pasar Modern ini. 

Harganya lumayan pricey dibanding beli di kampung (yaelah pembandingnya), tapi untuk mengobati kangen yang sering datang masih bolehlah. Menunya pun tidak banyak. Andalannya memang pada sotonya. Tapi tak sedikit orang yang membeli kolak durian ke sini. Buat yang suka durian jangan lupa dicoba. Karena setau saya kolak durian ala minang itu medok banget rasanya. 

Tadi saya membeli Lontong Sayur Padang dengan  telur, suami juga memesan menu yang sama. Soto Padang buat anak bocah yang membuat dia lumayan banyak makan. Tidak lupa membungkus lupis buat pulang. Mumpung 😀

Selamat Hari Blogger 

Kok bisa-bisanya ngaku-ngaku blogger padahal gak bisa komit sama tekad sendiri buat daily post X) Tapi emang gak bisa dibilang blogger juga lha wong nulisnya ngasal amat suka-suka. 

Tapi kebetulan hari ini pengen aja ikut di acara “Pesta Blogger Nostalgia”, mumpung malam weekend dan pengen bertemu sama teman-teman.

Akhirnya sampai juga ke sini, ke Omah Sendok di daerah Senopati.  Bertemu teman-teman yang memang kenal dari blog dan social media. Walaupun banyak gak kenal juga. Maklum, blog ini dan pemiliknya kurang populer.

Pada dasarnya saya memang ingin menjadi orang yang beneran bisa menulis dengan bagus. Tapi kok ya susah bangeeet. Jadi yang penting nulis aja lah dulu, jadi apa dipikir belakangan.

Jadi. Menulislah terus…Saya. 

Selamat Hari Blogger, wahai Blogger Indonesia. \m/

Blue

I’m feeling blue now