Soto Padang di Bintaro 

Walaupun sudah hampir 12 tahun merantau ke Jakarta, tapi lidah saya masihlah lidah orang Minang tulen. Gak bisa melihat masakan minang baru liat sekelebat, pasti akan memilih itu dibanding yang lain.

Beberapa kali ke Pasar Modern Bintaro, belakangan baru tau kalau di sana ada warung bopet Minang. Yang menjual sekedar makanan buat sarapan seperti Lontong Sayur dan Soto Padang. Alhamdulillah ya Allah. Rasanya bolehlah buat orang perantauan. Walaupun belum termasuk kriteria “terpujikeun”.

Karena gak tergolong deket-deket amat, ke sini biasanya harus diniatin. Sekalian mau olahraga di kawasan car free day Bintaro atau memang sekalian mau belanja sayur-sayuran di Pasar Modern ini. 

Harganya lumayan pricey dibanding beli di kampung (yaelah pembandingnya), tapi untuk mengobati kangen yang sering datang masih bolehlah. Menunya pun tidak banyak. Andalannya memang pada sotonya. Tapi tak sedikit orang yang membeli kolak durian ke sini. Buat yang suka durian jangan lupa dicoba. Karena setau saya kolak durian ala minang itu medok banget rasanya. 

Tadi saya membeli Lontong Sayur Padang dengan  telur, suami juga memesan menu yang sama. Soto Padang buat anak bocah yang membuat dia lumayan banyak makan. Tidak lupa membungkus lupis buat pulang. Mumpung 😀

Selamat Hari Blogger 

Kok bisa-bisanya ngaku-ngaku blogger padahal gak bisa komit sama tekad sendiri buat daily post X) Tapi emang gak bisa dibilang blogger juga lha wong nulisnya ngasal amat suka-suka. 

Tapi kebetulan hari ini pengen aja ikut di acara “Pesta Blogger Nostalgia”, mumpung malam weekend dan pengen bertemu sama teman-teman.

Akhirnya sampai juga ke sini, ke Omah Sendok di daerah Senopati.  Bertemu teman-teman yang memang kenal dari blog dan social media. Walaupun banyak gak kenal juga. Maklum, blog ini dan pemiliknya kurang populer.

Pada dasarnya saya memang ingin menjadi orang yang beneran bisa menulis dengan bagus. Tapi kok ya susah bangeeet. Jadi yang penting nulis aja lah dulu, jadi apa dipikir belakangan.

Jadi. Menulislah terus…Saya. 

Selamat Hari Blogger, wahai Blogger Indonesia. \m/

Blue

I’m feeling blue now 

Apa game di HP-mu? 

Hari minggu ini cuma di rumah aja. Capek juga abis jalan-jalan seharian kemaren. Bapakke juga pegel-pegel habis rafting. Salah sendiri sih X) Pagi sarapan beli bubur ayam. Siang menjelang sore baru makan siang karena pada tidur kelamaan. Makannya pesan by go-food. Hail technology! Emak-emak pemalas macam apa lah ini yaaa…. 

Rumah pun relatif lagi rapi. Cucian juga tinggal masukin mesin cuci dan habis itu dilipat aja dulu. Setrika? Besok aja pas mau ngantor. 

Hari ini ngapain selain tidur dan nonton tv? Main game di HP. 

Omong-omong soal game di HP, sesungguhnya saya jarang sekali main game jenis ini. Jadi game yang terinstal kebanyakan malah punya anak yang kadang perlu kalau butuh pengalihan dia selagi saya sibuk. 

Kalau buat saya sendiri, saya cuma pakai 2 jenis game. Yang pertama game desain interior gitu. Kenapa suka? Karena ya gak mikir-mikir amat dan yang penting desainnya terlihat bagus aja. Tantangan adalah menyesuaikan dengan requirements yang dikasih. Abis kita desain ntar ada yang vote, dapat rating. Udah deh gitu aja. 

Game yang kedua adalah semacam game puzzle, namanya Roll The Ball. Game yang saya minati adalah game yang kayak gini sih. Cuma menyambung-nyambungkan tunnels biar bola bisa bergulir. 

Punya game di HP itu penting gak penting sih. Butuh banget itu biasanya kalau lagi di toilet dan ternyata gak ada sinyal dan juga tidak ada botol shampoo buat dibaca stiker deskripsi produk di belakang botolnya. Apeu!

Selamat Berhari Minggu… Aduh besok udah Senin ya 😔 

Weekend berdua anak lanang

Hari ini bapakke anak lanang lagi ada acara sama teman-teman kantornya, rafting. Iri banget deh. Bukan karena ditinggalnya, tapi pengen banget jalan-jalan yang menantang kayak gitu lagi. Udah lama enggak. 😔

Mengobati keirian, jadinya bikin planing jalan berdua anak bocah di Jakarta aja.

Rencananya pengen nyobain sebuah Cafe di Kemang (Kemang banget nih?). Macet? Ya biarin ajalahyahahahahaha. Trus biar berasa aura jalan-jalannya, diniatin ke Jakarta daerah sono naik Transjakarta baru Koridor 13 yang tinggi banget ituuh.

Lumayan asik juga naik Transjakarta jurusan ini. Mungkin karena saya dapat duduk dan masih pagi.

Mikirin mau turun dimana awalnya bingung. Akhirnya bermodalkan map, dapat halte terdekat. Terdekat yang tetap harus pakai gojek.

Cafenya menarik. Ada tempat bermain anak-anaknya. Memang itu tujuan saya ke sini sih, biar anak lanang bisa main dan saya bisa ngopi dan duduk lama-lama membaca sesuatu. Kangen masa-masa begitu.

Cukup lama di sini akhirnya beranjak juga. Pengennya emang sampai di rumah sebelum gelap. Kebetulan nih bocah sekarang kayak jadi anak rumahan gitu. Keluar dari Cafe trus diajak shalat ke Mesjid, bentar-bentar ngajak pulang. X)

Mau beranjak dari Kemang iseng-iseng buka map lagi untuk memetakan lokasi. Ngecek di mana halte bus transjakarta yang lebih memungkinkan. Kata map ada halte Tendean jarak 650 meter doang. Ah cincai lah, segitu mah jalan kaki deket. Taunya, apaaaaan. Jauh banget. Belum lagi ditambah anak juga kadang capek jadinya minta gendong atau karena trotoar gak memadai maka saya yang pengen gendong dia.

Tapi ya dibawa asik aja sih 😂

Sesampai di halte Tendean ternyata itu bukan halte Tendean jalur Koridor 13. Akhirnya saya berinisiatif ikut terus sampai Ragunan, di sana baru naik Transjakarta ke Ciledug lagi. Toh mau jalan-jalan.

Sesampai di Ragunan pindah bus. Yaaaay! Cuma…cuma…ternyata nyampe di Buncit kok taunya bus keluar jalur busway. Oh ternyata begituuuuw. Dan harus lewat Pancoran, yang macetnya “muahahaha” banget. Untung dapat duduk dan si bocah bobok. Jadi dia gak bete. Tidur terus loh dia sampai mau turun bus.

Akhirnya kita pulang deeeeh…. Kaki capek tapi hati senaaaaang.

Selamat weekend manteman \m/

What do you like about your job? 

My friends…. 😀 I seldom to hang out with them, but if we communicate each other that will be fun.

Kadang kalau merasa udah bosan lagi di kantor, dan saya mencari-cari sesuatu buat menguatkan hati. Ini adalah salah satu yang menguatkan. 

Mereka adalah orang-orang yang jenaka sebenarnya. Paling tidak teman-teman yang tergolong seumuran dengan saya, yang masih muda-muda. Cieee muda. 

Karena saya merasa tidak pernah punya problem dalam pertemanan, saya jadi menikmatinya. 

Postingan ini pendek sekali X)