Abis Nikah Bagaimana?

Pengen deh ngeblog tentang traveling-traveling gitu secara lagi ngehits, tapi berhubung belum sempat kemana-mana lagi jadi kita cerita yang lain saja. Misalnya pengalaman sebulan lebih sedikit menjadi istri dari Tuan Saiful. Terhitung sebulan setengah habis merried jadi cerita-cerita aja dikit. Misalnya :

  • Pindah Rumah

Sekarang sudah pindah rumah, tidak lagi di kost tercinta yang sudah menampung saya selama 5 tahun itu. Banyak suka duka di sana sih, cuma ya buat tinggal berdua kurang seru aja. Jadilah nyari tempat yang lebih luas dan lebih leluasa. Biar bisa punya dapur dan bisa pakai kaos doang ke kamar mandi. #toomuchinformation. Kontrakannya udah punya peralatan yang lengkap, jadi tinggal bawa barang pribadi aja, gak perlu beli-beli furniture gitu. Kecuali kulkas aja. Senangnya karena kontrakannya dekat kantor jadi bisa jalan kaki aja ke kantor, walaupun kadang naik metromini dikit.

14 - 1 (1)

Terimakasih banget buat Dila, Dita dan Pluk yang beneran makai tenaga buat bantu pindahan, gak tau deh mesti gimana seandainya gak ditolongin para teman perkasa ini. I love you aaallllll

14 - 1

Oiya, pada main dooong ke rumaaaah.

  • Sudah bisa masak sendiri

Ini sebenarnya yang paling saya pengen dari dulu, punya dapur sehingga bisa masak-masak. Cuma masaknya ya belum yang aneh-aneh, tapi udah lumayan bisa buat bekal lunch ipul di kantor. Gak tau deh enak atau enggak, ipul mah bilang enak aja, hahaha mungkin bilang gitu karena merasa di bawah tekanan. Padahal kayaknya sering keasinan sih, tapi dia makan aja tuh :p Saya emang sering bermasalah dengan takaran garam karena sebenarnya saya punya kecendrungan berlidah asin yang menurut orang lain kadang asin banget. Makanya sekarang sudah mbatin bakal mengurangi sedikit garam, selain mungkin kurang cocok buat lidah selain saya juga gak baik buat kesehatan kan?

IMG_20140211_195719_569 (1)

Kepengen nyoba masak-masak yang sedikit advance seperti cake atau bolu gitu tapi kayaknya musti nunggu selo dikit buat bereksperimen di dapur. Secara beres-beres barang pindahan masih belum rampung juga, hedeeeuh.

  • Masih pelupa

Masih pelupa aja. Sering lupa matiin lampu rumah kalau berangkat kantor, sering lupa matiin lampu kamar mandi kalau abis dipakai, padahal dulu waktu di kos paling nyinyir ke orang lain masalah ini. Sering lupa matiin mesin penyedot asap abis masak, sering lupa naro sepatu ke rak sepatu, sering lupa tutup keran mesin cuci, sering lupa ngunci pintu, malah kemaren kunci masih ngegantung di luar kamar lupa dicabut, sering lupa tutup pintu lemari rak piring, sering lupa ngabisin makanan (kok bisa?), sering lupa item yang tadinya mau dibeli pas di pasar, udah kelar belanja baru ingat, sering lupa kalau takaran garam harus dikurangi dikit, sering lupa nutup tumbler abis minum.

Dulu sih kalau lupa paling cuma tepok jidat sendiri, tapi kalau sekarang udah ada yang melototin :p Piye, aku punya memori jangka pendek yang buruk #pembenaran. Untung gak lupa kalau punya suami, lah gimana mau lupa kalau bangun-bangun ada di depan mata. #ihik

  • Musti kudu berhemat

Ceritanya kan udah jadi ibu rumah tangga dan punya rumah sendiri, berarti musti berhemat karena musti ngatur pengeluaran macam-macam. Dulu waktu ngekos kan tinggal bayar uang kos abis itu beres deh, mau makai listrik dan air segimana juga, bayaran kos bakal segitu-gitu aja. Kalau sekarang mau boros air dan listrik kan harus bayar sendiri tergantung berapa yang dipakai, jadi gak boleh sembarangan. Belum lagi masalah makan yang dulu tinggal beli aja di warung sekarang beli mentahan, jadi apa aja yang bakal dibeli harus udah tau. Rempong ya? siapa suruh :p

Tapi terus terang karena dasar slebor dari dulu jadiya belum bisa merinci pengeluaran sampai segitunya. Emang musti dibiasain sih ya, tapikan…….

  • Jadi jarang buka-bukaan

Jarang buka laptop sama buku maksudnya :p  Entah kenapa gitu ya, nyampe rumah kebiasaan ambil sapu sama ngecek piring kotor trus paling banter buka kulkas cari cemilan trus makan cemilan sambil nonton tv. Tapi buka hape masih sering sih. Ntar-ntar mau dibiasain baca buku lagi, sama buka laptop seenggaknya buat posting blog :p Ini tadi ipul ngasih link buat bikin rajutan, eh malah jadi minat juga. Sebenarnya aku mau jadi apa ini?!

*ambil palu, bertukang lagi*

  • Semakin jarang ke Mall

Ini pasti karena masih dalam rangka beberes rumah, besok-besok bakal sering ke Mall. #lah

  • Gak bisa cuek aja lagi

Saya ini karena terbiasa sendiri jadinya cuek, mau kemana-mana biasanya gak perlu laporan, mau ngerjain apa sendirian juga biasanya nyaman banget. Sekarang hambokya jangan gitu. Kemana-mana suami musti tau, seenggaknya chat atau sms doang dikit, takut kenapa-kenapa gitu katanya. Sayapun jadinya kalau gak dikasih kabar beberapa waktu musti jadi was-was gitu, jadi musti kudu dilaporin juga.

Trus kebiasaan saya yang suka gak nyaman kalau dilihat orang lagi ngerjain sesuatu itu harus dihilangin, lah gimana coba gak bakal keliatan secara dapur sama ruang utama ngegabung gitu. Gak mungkin juga masang sekat buat dapur, ya jadinya pasrah aja. Cuma mesem-mesem aja kalau lagi masak disamperin dan ngusir secara halus biar dia lanjut main laptop lagi. hehehe.

 

Gitu deh garis besarnya pengalaman abis menikah. Yang pasti beda aja sih…. Padahal baru satu setengah bulan perubahannya udah banyak  banget yak. Nanti kita liat-liat lagi hari-hari sesudah ini. 

Hmmmm…masak apa ntar sore ya?

21 Comments

  1. Wah warna kulkasnya matching sama dapurnya!! Btw, itu poin terakhir adalah poin transisi paling berat buatku saat baru-baru menikah. Eh, sampai sekarang sih… hahaha…

    • Emang pengennya kulkas ini tapi warna merah, eh gak ada. Adanya ijo sama biru. Karna ngerasa biru jadi kurang oke, yaudah ini aja. #panjang.

      Iya e, kebiasaan masa lajang itu yg susah diubah ketika udah begini ya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *