Ojek Online yang Berjasa

Hari ini ada demo Gojek, mereka gak mau ngambil orderan. Istilahnya off-bid. Sebagai pengguna rutin gojek, saya sempat bingung juga. Taunya tiba-tiba ketika mau order mereka ke kantor kok gak bisa, loading aja trus tiba-tiba gagal. Awalnya kepikiran apa gara-gara sinyal, terus melihat ke sekeliling banyak orang yang lagi kebingungan sambil melototin HP. Kemungkinan keadaannya sama dengan saya, lagi bingung dengan aplikasi ojek online ini. Trus saya cari tau dengan cara tercepat -socmed- ternyata benar, mereka sedang mogok. 

Untung saya punya alternatif ojek online yang lain, Uber. Kalau udah mentok banget baru pakai Grab, karena mahal banget.  

Dipikir-pikir memang orang menjadi sangat tergantung dengan ojek online ini. Bayangan telat cap sidik jari di mesin attendance padahal berangkat udah sangat pagi, akan bikin kesal. Mungkin juga orang-orang yang tadi order bersama saya. 

Pokoknya kemana-mana kalau sudah tidak tersedia angkutan massal macam kereta atau bus transjakarta, saya akan milih ojek ini. Bisa cepat langsung sampai di tempat, gak ngetem dan gak ugal-ugalan. Drivernya juga gak sembarangan, karena terkontrol sendiri dengan mekanisme “bintang”. 

Sepengetahuan saya para driver ini demo karena menuntut agar tarif jangan diturunkan. Memang katanya ongkos gojek jadi murah banget. Kalau demo gini perasaan saya terhadap driver ini agak dilema. Di satu sisi sebagai costumer tentu harga murah itu menguntungkan, tapi di sisi lain kan kasihan sama drivernya kalau pendapatnya jadi turun. Kecuali harga turun itu karena subsidi perusahaan, nah itu baru oke 😜 

Kalau bisa memang jangan terlalu murah. Diperhitungkan se-fair mungkin agar driver dan penumpang merasa sama-sama enak. Toh ketika saya menumpang motor trus merasa harganya gak sesuai, bakal inisiatif sendiri ngasih tips. Pokmen saya juga gak enakan hati kalau ternyata jarak yang jauh trus harganya murah banget. Asal jangan memberi harga malakin penumpang kayak ojek pangkalan aja, yang asal nembak itu. 

Mudah-mudahan mereka dapat solusi dari masalahnya. Karena driver yang bahagia juga berpengaruh pada penumpang. Drivernya happy, nyetirnya enak. 

Tolong perhatikan ya Bapak-bapak boss Ojek Online…. (halah kok ngomongnya di sini) 

Selamat Bulan Nopember manteman. Gaji masih ada? Apeu. 

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *